Mar 30, 2012

saya, fashion, friendshoppinghollic

kalau baca postingan para mami-mami kece saya tepok jidat ajahh deh..alias biasanya saya skipp hahhaha...saya cuek banget apa..abis saya juga ngga ngerti barang yang branded (yang namanya aneh2). Kampungan yah..?? Ngga papalah yang penting kampungnya masih di Indonesia.

Ngga tau kenapa ya dari dulu saya kayaknya ngga pusing ama fashion.
Baju, jilbab, tas, atau sepatu. Kayaknya gitu-gitu aja.
Kalau yang lain punya account khusus untuk belanja tas, atau sepatu, hihih saya kayaknya belom punya (apa perlu punya aja..??*lirik si Uda)

Alasannya apa ya..selain saya ngga terlalu update dengan brand-brand yang banyak Kalo yang standar-standar masih tau-tau dikitlah., mikir sayang duitnya, satu lagi nih saya orang yang sangat pembosan.

Dari saya SMU, kuliah ampe kerja, kalo untuk tas makenya mostly ransel. Ada juga pakai yang girly, itu juga jadi awet. Terakhir saya beli tas 2 tahun yang lalu. Harganya sedang lah.
Kalau saya perhatikan, tergantung dengan sapa sering jalan. Kalau sering jalan ama Sabeth, hmm iya jadi update saya. Secara dia masuk nya ke mango, zara dan lainnya. Tapi maaf saya suka bingung kalo mango, misalnya nih dia fashion ala winter, kadang saya suka mikir kok ngikutin luar negrii lahh kita panas gini mo pake jaket leher bulu buluh itu?? ngga panas poo ya...tauu ahh bilang aja sayang villagean

Kalo jalan ama si jeng yesti...pastilah hobinya main di ITC and tanah abang wakakakaka...punya baju segambreng dia. Apalagi waktu baru pake jilbab, belanja baju kirain buat dijual wakakakak...
et hahahha.

Kalau saya suka, dan harganya masuk akal bolehlah.
Karena setelah saya pikir-pikir dan renungKEN, barang-barang fashionista ini ngga habis-habisnya...adaaaaaaaaaa aja terus.
Contoh, saya pernah membeli dompet yang harganya itu sama dengan tiket pesawat JKT-PDG PP tapi ya gitu I love it, tapi ya udah gitu, then I am bored,..kadang saya pake kadang saya bosan juga, sekarang buat mainan qania aja...dompetnya dah mulai jamuran kayaknya karna dingin.

Atau ada baju yang harganya juga ngga make sense *kalo saya pikir sekarang beli sembakooo didapur udah bisa buat berapa bulan tuh, tapi ya udah berapa kali saya pakai, abis itu DONE i am over itu, bosan ..dan udah sempittt juga (ini alasan utama kayaknya).

Ohh kalo ada yang liat saya punya sendal CROCS 3 pasang warnanya lain2..tenang-tenang..saya ngga beli barang itu di tokonya. Saya beli dari teman, yang ngambil barangnya dicontainer dipelabuhan, harganya 1/2 nya aja.

Model-model apa yang saya suka :P

- saya casual holic,jadi sukanya yang ngga ribet, kayak pake crocs atau pakai sepatu sendal tali wedges okeh tapi yang modelnya casual.
- ohh si Maya mantan anak didik saya (ngaku-ngaku) suka bilang "mami qania nih..celana jeansnya levis ikat pinggangnya rip curl (ini minjam punya papa qania padal)..kayak ABG"..aihh emang iyaa..wong kita masih ABG ahhhh. OOoww..for info I cuma punya satu celana jeans. Dari gadis ampe udah punya butut..jadi kebayangkan buntutnya itu celana. Tapi makenya enak. Sekarang karna sering pake baju agak panjang lebih suka ama legging.
- kalo sepatu, sebenarnya saya pecinta converse. saya abis baca artikel ini makanya jadi ingat ama converse saya. Sayang udah dihibahkan ke Yono OBe dikontrakan lama.

Sejak punya qania dan jalan ama Pak Doni, kok kayaknya ngga lucu saya pake itu kets..ngga enak ketemu ama auditee nya Pak Doni ini kan..
*ntar dia nyeletuk Pak Doni punya selingkuhan baru, anak kuliahan..anaknya dibawa-bawa ngg tau apa istrinya..wahahaha

- Untuk baju saya sih prinsipnya campur-campur aja. Ada yang juga yang bermerk, ada jga yang beli di ITC, atau malah beli grosir di Tanah Abang.
Sama ama sepatu tas juga gitu. Beda banget dengan adik saya (menurun dari mama saya sepertinya) yang tas dan bajunya buaaaaaaaaanyaaakkk bangett
- Kalo atasan sukanya kaos panjang *agak ngetat..dulu..!, sekarang ya blus semi muslim yang nutupin panggul lahh.*menuju wanita sholehaaahh.com amiin
- Untuk Tas, Standard warna hitam hehehe. Tiap beli beraninya juga warna hitam. Kalo ngga ransel, model tangan tapi harus bisa dipakai tali panjang buat sisi samping.
- Kalo jilbab, yahh mo orang booming cotton shawl saya tetap pecinta cotton paris aja..abis udah sreg ama muka, kalo pake shawl atau pashmina gitu tampang saya jadi kayak suster2 :P. Dan beberapa bergok alias jilbab sorong menjadi andalan.




Nah kalo di kantor ehh mantan kantor..standar lah kemeja, sometimes rompi, celana pjg


Oh ya lupa, I am friendshoppinghollic, apa itu? istilah saya aja sih. Ketika saya suka dengan tas, atau baju (unfortunately it's not on my budget) well saya akan dengan semangat 45 meyakinkan teman saya untuk membeli nya. Hhahaha!!!! korbannya ya mbak no.1 diatas tadi. Nah once she bought those things, donee I am happy enough lah to see her wearing them. Hebat kan penyakit gw??

Pernah suatu hari kita midnite sale di PS dan pernah juga di PIM, discount up to 70%. Pulang kantor bela-belain 10 menit udah didepan lift, naik taksi (mbak abeth marah-marah kalo maceeet) langsungg tancappppp buat lihat ini sale salean. Aihhh sesuai namanya donk, pantang buat saya kalo ngga beli yang bener 70%. Lahhh kalo 10% ngga perlu cape-cape hari kerja datang kesini. Pas pulang semua teman saya udah punya tentengan, pas saya lihat yaelahh diskon 10%-15% doank..yahh wajar barangnya bagus orang masih baruu...Tapi ya itu mereka juga korban rayu-rayuan saya supaya beli...*biar saya bisa liattt jugaaaaaa hahahhaha *kalo bisa minjam sekalian hihih*...

Jadi, masih berminat kan tetap berteman dengan saya? kalo kata teman saya temanan ama costly, berat diongkos..harus tahan iman ama rayuannya si debi.

Mar 20, 2012

Project Buku Hypnoparenting - Recommended Book!

Ingat dulu pernah nulis kemana aja mami qania ? *kayak ada yang baca aja
saya sokk sibuk ngga ngeblog gara-gara ada project kecil-kecilan.
Beberapa bulan yang lalu saya membantu teman di sebuah publisher.Ini udah yang ke2 kalinya. Yang pertama waktu itu topiknya agama (semapuutt deh gw dengerin ayatnya!!, takut salah interpretasi).

Part time ecrek ecrek lah ceritanya. Kerjaannya membantu mengetik kembali semua percakapan antara penyusun dengan yang diwawancara (subject bukunya). Sistem pekerjaan ini sering dilakukan di penerbit. Nah biasanya dari ketikan audio ini, nanti penyusun akan mengedit ulang dan menjadikannya sebuah buku.

Suka dukanya?

Dukanya dulu ya?
- Kadang suara percakapan mereka tidak terlalu jelas
- Ngga jelas kalau ada teori X, apalagi kalau ada ahlinya jadi kita mesti ketik om google supaya spelling atau orang yang dimaksud benar.
- Salah pengetikan atau interpretasi kita dengan topik efeknya dahsyat!
- Kalau topiknya asik, boleh lah,..ngga bosan tapi kalau topiknya filsafat, agama waduhh pusing saya dengernya *wanita ngga soleha memang.
- Koceknya ngga banyak-banyak amat, 1/10 gaji saya dulu *halah lebay!!, tapi kalau kita ngerjain banyak file, oke juga lah secara ngerjainnya gampang

Sukanya
- Kerjanya bisa dikerjakan dirumah, data dikirim semua by internet.
- Dapat ilmu baru, dan menarik untuk didengarkan kayak dengar ceramah lah atau seminar.
- Menambah Networking di publisher
- Kemaren ditawarin nerjemahin novel, tapi jujurr saya belom secara bahasa novel dengan bahasa kita itu. Sering kan baca novel terjemahan yang plain banget datar, malah kadang bingung maksudnya apa? nahh kayak gitu tuh
- Dapat buku gratis donk!!

Okeh buku ini bagus. Karangan Dr.Dewi Yogo Pratomo MHt.


Tentang apa? singkat aja ya soalnya mami qania juga belum selesai membacanya secara filenya kan kemaren terpisah2.

- Pastinya tentang hypnoparenting, yang kita telah terapkan tanpa disadari.
Kayak zikir sebenarnya merupakan bentuk hipnosis yang telah dipraktekan sejak ribuan tahun yang lalu. Atau contoh lain, anak dari Padang senang masakan pedas, atau warna merah di cina dipercaya sebagai energi kehidupan.

- Manfaatnya apa?
- Bagaimana mengukur keberhasilan hypnoparenting
- Siapa yang harus melakukan hypnoparenting
- Kapan waktu yang tepat?
- Cara-cara menerapkan hypnoparenting di rumah untuk usia 4-12 bulan, 1-3 tahun, 3-5 tahun, 5-12 tahun, dan diatas 12 tahun.
- Kapan kita harus bertemu dengan terapis?

tulisan berikut ya review bukunya....

Project camilan #2 February Kukis Hias Mini Coret



Hias coret maksudnya ngga jadi dihias..gara-gara udah kecapean :P
Jadi malu bilangnya ya..tapi jujur seumur hidup, belum pernah bikin kue kering. Di rumah sejak saya lahir dari generasi nenek saya ke mama saya juga tidak pernah ada tradisi bikin kue dibulan puasa.
Oma Qania lebih prefer membeli, inget jaman dulu di kantor mama kalau THR dikasih tepung gula mentega, semua nya dikasih ke ART kecuali gula. Mentega ngga abis-abis ampe ketemu lagi deh THR tahun berikutnya.Kalau ditanya kenapa, mama saya bilang repot.
Santai-santai dirumah bareng Icha berhubung suami-suami kita dinas luar kota, awalnya kita mau bikin blackforest (mau nyuri kepandaian mamanya Icha secara mamanya biasa kebanjiran orderan blackforest) yaaaaaaa ngga tau icha nya lagi haram makan coklat karena lambungnya lagi bermasalah. Ngga tega donk saya, masa saya dibantu bikin blackforest tapi yang empunya resep ngga bisa makan,…
Inget qania doyan ama cookies Mil** ya udah bikin kukis mini aja…semua bahan juga udah ada.
Kesimpulannya? Bikin kukis itu guampaaaaaaang..ngga ribet. Ribetnya kalau punya anak kecil yang berantakin semuanya, dari tepung ampe kukis yang udah dicetak. Terus, kalau kita masak sendiri kita tau banget kebersihan makanan kita, apalagi ini kukis berapakali pindah tangan, dari diadon, dicetak, dipindahin keloyang, dihias (kalo dihias), disusun di toples/kotak mika. Saya aja sempat ngupil (lupa cuci tangan lagi gimana hihih :P)


Begini penampakan qania..ampunnn...

Insya Allah besok lebaran kukis mami qania akan hadir di toples meja tamu oma juga jadi oma ngga usah beli lagi :P..oh ya untuk ultah qania yang ke 2 nanti mau planning bikin goodie bag nama kayak punya tante anthie ini :P mana tau teman2 papa qania mo pesan juga buat ultah anaknya *kumat padang.com


Ini Resep kukis Vanilanya, kita buat pake cetakan mini. Resepnya dari buku Mbak Lizzarni

Untuk 400 gram

Bahan:
- 150 gr margarin
- 50 gr gula halus
- 2 kuning telor
- 1sdt pasta vanila
- 250 gram tepung terigu protein sedang
- 25 gr maizena

Caranya :
1. Kocok margarin, gula halus dengan mixer sekitar 2 menit, masukkan kuning telor, kocong kembali hingga rata
2. Masukkan pasta, aduk rata. Masukkan terigu, maizena aduk dengan spatula
3. Cetak adonan dan panggang suhu maksimal 150c dalam 30 menit. Saya pake oven hock api sedang aja, terus kalau adonan udah coklat siap diangkat.

Mar 19, 2012

Sop Ikan Sedayu Banjar



Kenapa mak nyos..karena ikannya berasa banget..n lembut.
Di resepnya sih ikan kembung, berhubung saya kurang suka ikan kembung saya tukar dengan ikan singapore, apa ya kalau di tempat lain nyebutnya? sejenis ikan sungai juga tapi bentuknya kayak kakap hitam.
Ini kayak bola-bola ikan. Ngga tau sedayu itu daerah di Banjar atau punya arti yang lain. Yang jelas resep ini recommended

Berikut resepnya

Bakso Ikan
- 500 gram daging ikan
- 1 sdm sagu
- 1 putih telor
- 2 bwang putih diparut
- 1/2 sdt merica bubuk
- 1/2 sdt garam

Bahan Sup
- 100 gram wortel (2 wortel sedang)
- 50 grm kol, potong kasar aja
- 100 gram 3 kentang potong dadu (sekitar 3 bh kentang)
- 1 bh tomat, potong dadu
- 1 btg daun bawang, rajang kasar
- seledri sesuai selera
- 1 1/2 liter air kaldu ikan (diambil dari rebusan tulang ikan+kulit ikan diberi sedikit asam kandis)

Bumbu
- 4 bwg merah
- 4 bwg putih
- 1/2 sdt merica bubuk
- 1/4 sdt pala bubuk
- garam

How to nya :
1. Campur daging ikan yang sudah dihaluskan dengan sagu, bwg putih, telir, merica dan garam. Bulatkan
2. Haluskan bwg merah, bwg putih. Tumis lalu masukkan air kaldu ikan, masukkan bakso ikan, masak hingga mengapung.
3. Beri merica, pala garam.
4. Tambahkan sayur2an ,

Resep dari buku Aneka Masakan Ikan Nusantara Demodia

Mar 14, 2012

Lost Bagasi with Batavia

Another musibah lagi nih buat saya..
Balik dari Pontianak ke Padang, setelah 2 minggu sampai saya hari ini udah balik lagi ke Pontianak, belum ada info bagasi saya ditemukan. Resiko penumpang transit.
Sedihnya kenapa kardus ini yang hilang.
Isinya
- Kursi makan qania merek informa seharga IDR300K
- 1 pasang sendal pesta merek studio nine seharga IDR325K
= 1 pasang sendal merek yongki seharga IDR 125K
- 1 pasang sendal crocs seharga IDR150K
- 1 pasang sendal batita merek baby millionaire seharga IDR80K
- 2 buah loyang brownis kesyangan#

Responnya lamaaaaaaaa...
Total bagasi 3 kg. Jadi menurut peraturan Mentri Perhubungan penggantian IDR200K/kg maksimal 4juta. Plus biaya keterlambatan harian sebesar IDR 200K setelah 14 hari barang dilaporkan hilang dan belum ditemukan.
Tapi ternyata oleh pihak batavia ada klausul biaya penggantian perhari ini berlaku bagi penumpang yang bukan berdomisili didaerah tujuan dengan pembuktian identitas KTP.
Otomatis KTP saya kan Padang sedangkan desitinasi saya Padang, jadi menurut mereka saya tidak bisa mengajukan claim ini

Pokoknya untuk 3 kilo ini harus segera direspon ama Batavianya. Untuk klausul selanjutnya akan dicek dan ricek

Pusing cape ngejar qania makan sambil lari2. Mau beli kursi lagi? tanggung banget dia udah bisa duduk dikursi biasa.
Sendal2 kesayangan ada sendal nikah juga plus kemaren jadi minjam sendal si sari waktu pesta karena ngga ada waktu buat nyari2 lagi...hmm ....
Banyak berdoa ajalah...semoga kedepan ngga kejadian lagi.
ANyway ngga mau naik batavia dulu sampai urusan claim2 bagasi beres.

Mar 7, 2012

ketika musibah datang

Udah seminggu ini saya kehilangan kalung saya. Ya ntah teledor atau gimana yang jelas kalung itu putus hari Minggu dan seingat saya, saya masukkan di laci lemari kamar lengkap dengan liontinnya. Minggu kemaren tepatnya hari Senin, ada yang orang kerja dirumah, memasang pelaminan buat adek saya, dekorasi dan sebagainya. Dan hari selasa kalung itu udah raib.Ngga mau berburuk sangka ke orang itu saya berharap kalung itu masih tercecer di kamar. Yang ada sekarang cuma liontinnya. Salah saya juga tidak mengunci kamar.

Kalung itu sangat sangat special, karena bagian dari mahar saya dari Uda dan beratnya juga lumayan. Maharnya adalah perhiasan dan mukena. Perhiasannya komplit, sekarang kalungnya hilang. Lemas..sedih ntah lah ...saya sempat tidak fokus untuk bantu beres-beres di rumah. Tapi saya tidak mungkin memperlihatkan kesedihan saya ke mama yang ada beliau jadi tambah pikiran. saya juga ngga mau merusak suasana bahagia adik saya.
Dulu cincin kawin saya sempat hilang, tiba-tiba sadar waktu mau tidur. Semua dibongkar, saya nangis menjerit-menjerit karena umur cincin itu belum 7 hari. Setelah tenang, Alhamdullilah si Uda menemukan cincin itu disarung mandi (washlap) saya nyangkut disitu. Rasanya seperti mimpi bertemu dengan cincin itu lagi.
Semoga kalung itu juga masih ada.

Sayang, maafin debi ya...menjaga mahar saja tidak pandai, padahal dulu setelah nikah saya mengucapkan kalimat, "saya terima maharnya dan akan saya pergunakan sebaik-baiknya.." I know u must be absolutely very disappointed.

Kalungku...dimana kau berada..aku sangat merindukan mu...semoga belum berpindah tangan

Ya Allah, baru sebuah kalung saja titipanMu begitu tak ada aku begitu sedih, kacau...padahal itu hanya titipan Mu maafkan aku Ya ALlah jika aku takabur dan tidak istiqamah..
Ya Allah jika kalung itu memamng masih rejeki ku ya Allah aku berjanji menjaganya lebih baik lagi
Tapi jika bukan, lapangkanlah hatiku agar ikhlas..amiin

*mohon doanya ya temans semoga saya diberi yang terbaik thanx

Mar 4, 2012

Tips Belanja di Bukittingi updated

Di Bukittingi ada 2 tempat favorit buat saya, yaitu pasar ateh (pasar atas pasar yang ada dari jam gadang ke arah kebun binatang), dan pasar aur (pusat grosirnya seperti tanah abang).

Setelah banding-bandingkan akhirnya saya memutuskan untuk tetap belanja di pasar aur.
Kenapa? karena notabene dengan barang yang sama harganya beda!.
Cuma ya memang suasananya tidak senyaman Tanah Abang atau pasar ateh.
Di Pasar ateh susahnya minta ampun menawar apalagi kalau mereka tau kita bukan orang asli Minang alias turis, tapi memang karena barang-barang ditoko tersusun dengan baik, jadi lebih nyaman plus ada beberapa barangnya yang ngga ada di aur.

Contoh nya baju ini.
Tau ngga, saya beli ini di pasar ateh seharga IDR85K, pas ke aur ngga taunya baju saya ada disitu harganya cuma IDR65K, nangis bombay deh saya.
Legging saya ini untungnya saya beli di aur seharga IDR50K, pas di Padang lihat merk yang sama harganya IDR125K

Btw saya menemukan foto teman saya si ai ternyata make juga dengan warna yang beda hhihihi, ijin upload ya ai


Berhubung mak qisthi udah kasih comment juga baik fotonya direvisi..hehhe
ada lagi yang punya baju sama dengan kami? kirim ke mami qania deh :P


Contoh lain, mukena mahar saya, untuk mukena kerancan (benangnya diikat manual bukan disolder) sutra selisih harganya sampai IDR400K, dibandingkan dengan di Pasar ateh atau di Padang, nah pas saya ke lihat di Tanah abang Jakarta selisihnya hampir IDR600K, oh mai godd..Kenapa murah karena yang buat langsung jual di Pasar Aur, terus ngga perlu minumim 3, satu juga dapat harga bagus.

Beli mukena padang paling top markotop lah disini tempatnya.
Untuk mukena sehari-hari seharga IDR75K udah dapat yang bagus. Tapi jangan beli mukena bordir tasikn dari Jawa yha pasti lebih mahal.

Pasar aur cuma sampai jam 2 siang jadi jangan sampai pada tutup payung.!!!