Jan 2, 2015

The Australian Boxing Day 2014

Selalu seperti itu, ketik, simpan di draft terus lupa ahay..mak mak pikun

Sehari sesudah hari Natal bisa itu 26 atau 27, ada istilah boxing day. Tinju gitu? owh ternyata bukan sodara, katanya sejarah dulu, hari memberi kesempatan bagi yang belom sempet beli kado natal khususnya untuk kaum dhuafa. Jadi semua barang-barang hampir diskon, ngga semua yak. Tapi kalau kamu beruntung bisa dapat sampai 70persen diskon. Makanya boxing, kotak. Bikin paket paket. Tapi mungkin berlanjutnya kapitalisme, akhirnya udah jadi trademark aja tu boxing day hari belanja, atau hari memanjakan diri setelah setahun bekerja keras. Well bisa aja sih, karena memang streotypenya orang Australia bukan pembelanja. Makanya mereka merasa pantas buat memanjakan dirinya kalinya yaaaa...

26 Desember 2014
Well karena ini adalah boxing day kita terakhir, secara Des 2015 Insya Allah sudah kembali ke tanah air, jadilah si bumil ini ikut juga. Percaya gak, tu boxing day orang-orang udah antri jam 5 pagi. Gile bener. 
Tidak semua toko buka, hanya yang di city aja.
So walapun depan rumah ada David Jones pun, tetep tutup, karena semua terpusat di David Jones yang di city. 

Jadi gimana ceritanya boxing day kami ?
Well setelah mencari parkir murah di city (city adalah tempat parkir termahal diseluruh jagad raya benua Australia ini kali ya) 1 jam bisa $5, yang bener aja..makanya orang-orang cenderung pergi dengan transportasi umum. Baca-baca di internet di city ada tempat parkir promo namanya Domain, di bawah Art gallery. Seharian khusus boxing day itu $15 aja yuhuuuu...

baru sampai di city masih fresh
Jadi berangkatlah kami sekitar jam 10 pagi. Dan ternyata itu daerah city udah penuh, hampir sebagian jalan ditutup karena pejalan kaki begitu padat. 

Mampirlah kita ke David Jones, yaa diskon tapi masih belum cucoook di kantong hahahaha...

Oh ya berhubung itu pas Jumat, tinggalah saya dan qania berdua, pak bos pergi sholat ke Mesjid Hijria di Tempe bareng teman-temannya. 

Okey kita tawaf lagi , kali ini ke Queen Victoria Building (QVB), yang shocking itu apa ya..melihat antrian yang panjang. Mm...mari saya coba antri ke merk kesukaan halah, Coach. Antrian sekitar 30menit, karena perut tekdung dikasih maju duluan horeeee,
Masuk ngga sampai 5 menit wakkakaka, udah keluar lagi. Yah ngarep gitu ya ada tas Coach jadi dibawah $100 wkakakakakka. Mission Impossible 3 deh. Tapi kalau dibandingkan dengan di Indonesia itu murah banget lho (bukan buat sayah!) karena tas Coach berkisar sekitar $200-400 (2jutaan sampai 4 jutaan rupiah) udah sale, di Jakarta sekitar 6 juta. Makanya banyak yang beli orang Indonesia juga wakakkka...buat dijual kali iri aja gue


Balik muter dari QVB, pak bos udah kembali sholat Jumat, kali ini kami pelan-pelan di Myer lagi bagian tas dan dompet. Ondeh mande Dompet Guessnya dapat deh $29 
yaii senyum manis
sajo, yang liat sih matanya Pak Doni kawatir dia kalo istrinya milih yang mihil jadi dia berkonsentrasi sangat

Pak Doninya sibuk lanjut nyari sepatu, lamaaa banget baliknya udah yemes nungguin, mana ngga ada kursi pula.  Ngga taunya dibagian sepatu udah kacau banget sampai pegawainya pun udah semaput ngeberesin, karena ada tambahan further disc 30persen dari harga yang sudah disale. Khusus hari itu aja. 
Senanglah beliau, menenteng 2 box sepatu biar rela antri 1 jam.

tambah siang tambah ramai ini foto dr sini
Yang jelas Boxing Day, ngga rekomended ya kalau bawa anak, apalagi kalau anaknya bosenan. Untungnya jeng qania tu betah banget. 

Perut cuma disumpal ama kentang goreng yang kuat mah cuma qania. Lanjutlah kami dengan mata berkunang-kunang ke Pondok Buyung, taukah anda jam berapa? Jam 5 sore!!!!

Tips untuk ikut acara boxing day

  1. Bawa makanan lunch penting! karena hampir semua restoran masih tutup. Pun kalau buka antrinya bisa bikin pingsan duluan
  2. Punya prioritas barang yang ingin dibeli, lebih spesifik dengan merknya. Jangan ngantri di Prada kalau tau bakal ngga sanggup belinya.
  3. Punya budget, hari ini mau ngabisin berapa. Jangan kalap mata catat
  4. Wajib bawa stroller anak untuk menenteng belanjaan  biarpun anak udah gede bisa jalan. Ntar kalau dia cape, mau bobo gimana, itu lautan manusia.
  5. Jangan lupa menulis nomer hp kita di lengan anak, just in case anaknya tercecer
  6. Penting membawa air, summer cuacanya juga tidak bisa diprediksi bisa panas banget, malukan sampai dibawa ambulan gara-gara dehidrasi
  7. Paling penting bawa dompet ya, ada isinya! 

foto kucel dulu jam 5 sore yak. penting dengan tentengan

Lanjut lagi tanggal 28 Des

Merujuk poin 3 diatas masih ada halah. 
Kali ini merayu papa qania buat ngintip ke DFO, yang pernah saya tulis dulu. Gosip-gosipnya sale mayan. Tapi mengingat parkirnya yang antre dijeh udah pasti malas deh. Jam 4 sore, rayu terus, akhirnya jam 5 teng abis Ashar yuhuuu kita berangkat.
Doanya Pak suami sih, semoga macet, DFO closed wkakakaka
Doanya nyonyah semoga buka buka komat kamit

Yaii ngga macet amat. 15 menit udah sampai di DFO Homebush
Langsung ngejar konter Fossil sesuai dunia pergosipan
Bowk pake antri juga ternyatah. Tapi ngga lama 15 aja.
Jam 6 dia mo tutup. Jadi kita cuma punya waktu 30menit.
Sebenarnya ngga ada niat kok belanja, cuma nyonyah perlu meyakinkan Pak Doni perlu beli jam baru, mumpung murah ni pa, ayoo paa, jam papa udah berapa taun itu udah pecah ballalalalala,. Kompor bleduk deh wakakkaka.
Yess pak doni dapet jamnya. Biasanya ngga mungkin kan beliau membiarkan istrinya yang air mata buaya ini ngga dapat apa-apa. 
Percakapan selanjutnya pasti:
" Mami ada yang suka? " wkakakakakaka
Kutunggu-tunggu ituu paahhh dari tadi.

Seppp langsung nyambar tas. So yuhuuuuuuuuuuuuu jatah dapet tas taun depan bakal ngga ada. Wakakakak udah direkap. Sebernarnya juga bukan maniak merk Fossil juga, abis kalau ke Michael Kors ngga cukup budgetnya wakakakaka.  
Foto tas dan jam mohon maaf tidak bisa dipublikasikan halah, Ntar ditirukan kan ngga aciikk wakakakak.

Pulanglah kami saya dengan hati riang gembira. 

No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)