Jan 3, 2015

harus naik kelas

Duu ehh duu  dudu eee..penting, setelah melihat dan menimbang, akhirnya pak suami merelakan waktu si nyonyah bermain-main dengan mainan barunya. Sebenarnya dikarenakan sedang mengandung, saya otomatis udah lama juga ngga ingat tu camera impian. Wong masak aja mayess, utak atik resep males. (guess what true USG nya baby boy, ngga doyan ke dapur) Bawaan juga malessss...

Cuma sempat shocked pas mantan pacar ini bilang pagi-pagi, yuk Qania kita beli kado buat si mamiii camera mamii kan maunya kamera yang gaya-gaya photographer wakakakakkaka....hari ini udah 5 taun papa bersabar  ditemani mami bawel
Cuittt makasih papaa cayang, semoga cameranya bermanfaat. Alhamdullilah I have real camera hahahaha..sebelumnya masih pakai camera BBM ningkat, ke tablet. Eh jangan salah looo...waktu pakai BBM itu udah menghasilkan duit banyak orderan makanan gara-gara si BBM Gemini ku jaduul.
Beli tablet waktu itu karena memudahkan browsing karena kalau buka laptop itu ribet bin ribet keburu dicabut qania kabelnya.
Sekarang yang komplen ya qania donk, "aku kok ngga boleh pegang camera mami, yang hp boleh, ini kok ngga boleh" . Jangan ya nak...mami aja belom ngerti pakainya.

Pilihan papa qania jatuh ke canon 600D, yang mau makenya aja ngga paham wkakakakaka...pokoknya saya taunya udah disetting aja xixixix.
Tapi setelah saya baca-baca reviewnya kira-kira begini 
  • Kalau mau banyak ulasan mengenai perbandingan kamera di gugel. Salah satunya ini saya copas dari detik.com
  • Jakarta - Salam jempret om enche. Saya sebelumnya adalah pengguna Canon 1100D. Karena tidak puas dalam beberapa hal, saya putuskan untuk upgrade. Pilihan jatuh kepada 600D, 650D, dan 700D. Setelah saya baca-baca di beberapa review dan di blog om enche, ternyata 600D untuk segi kualitas gambar lebih unggul dari ke dua kamera tersebut, hampir setara dengan 550D dan 60D. Yang saya tanyakan:

    1. Apakah dengan kita melihat hasil angka dari test review dapat disimpulkan bahwa itu kualitas gambar yang bagus?
    2. Pilih 600D atau 60D dari segi kualitas gambar hampir sebanding? 

    (Mas Widya)

    Jawaban:

    Kualitas gambar yang dihasilkan oleh 600D, 650D dan 700D mirip-mirip, karena image sensornya berukuran sama dan generasinya sama. Tapi bedanya 650D dan 700D punya prosesor yang lebih cepat sehingga kecepatan foto berturut-turutnya lebih cepat dan kinerja lain secara umum.

    Kualitas 60D juga sama dengan 650D dan 700D, bedanya 60D lebih tangguh badannya, punya banyak tombol untuk akses cepat, punya jendela bidik yang lebih besar dan ada LCD tambahan di atas kamera. Baterainya juga lebih besar sehingga bisa digunakan untuk sesi pemotretan yang panjang. Jika berat bukan kendala, saya memilih Canon 60D.
  • Deasy Indriati kl keperluannya mayoritas buat FP faktor berat bodi kameranya kayanya jg harus dipertimbangkan deh, apalg buat perempuan (baca: emak2 kaya saya he3x) dulu saya pake canon 7D punya suami, amboiii gemeteran abisss kalo gak pake tripod  pokoke salam lengan pegellll hehehe... skrg nabung2 ah siapa tau taun dpn bisa beli yg mirrorless aamiin 
  • Henny Marlina Saya pakai 70D mb yg pakai wifi, ..coba search reviewnya. Sejauh ini sangat puas, blm ada keinginan upgrade krn msh puas dg hasilnya.
  • Grace Yuwono Tergantung kebutuhan juga mbak. Coba dibaca review nya. Apakah fitur kamera betul sesuai kebutuhan mbak.

    Lalu, ke toko kamera. Coba, pegang, timang2 kameranya (kayak bayi) hehehe. Lihat menunya apakah cukup familiar, grip nya, bobotnya. Pertimbangan bobot ini penting, terutama kalau mau dibawa travelling karena minimal akan bawa 2 lensa (satu terpasang, satu terpisah). Kalau motret handheld bikin pegal atau tidak 
  • Setianingsih Sumaryo Secara teknis mbak bisa lihat perbandingan tipe kamera di http://dpreview.com. Kalau saya punya kamera DSLR sayang rasanya kalau cuma buat foto makanan saja. Jadi bisa pertimbangkan bisa dibawa kemana-mana dengan mudah untuk foto yang lain, karena ada masanya kita bosan dengan obyek yang itu itu aja. Dulu saya pingin beli 60D, sayangnya pas nyari2 nggak ada yang jual 60D, jadi saya beli yang 600D. 600D bentuknya kecil (dibanding DSLR yang lain). Kita bisa masukkan ke totebag, jadi nggak ketauan kalo bawa kamera, hehe..soalnya saya males bawa tas kamera yang provokatif 'ngasi tau' ke orang2 kalo kita bawa kamera. Foto2 di album fb saya sebagian sangat besar pakai 600D, kalo enggak ya pake kamera hp, jadi bisa lihat hasil maksimal yang bisa saya ambil seperti apa dengan kamera tsb. Oya,selain setting kamera, situasi pencahayaan dan komposisi , jenis lensa yang dipakai juga mempengaruhi hasil.
  • Setianingsih Sumaryo Kalau buat foto makanan bisa pakai lensa fix 50mm 1.2 atau 50 mm 1.8. Yang 1.2 jauh lebih mahal dari yang 1.8. Kalau buat foto yang lain bisa pakai 18-135 mm, wide dapet tele juga dapet, cuman gak jauh-jauh amat. Lensanya agak berat. Kalau mau landscape bisa pakai yang 10-18 mm atau lensa wide lainnya. Kalau mau tele bisa pakai yang 55 -250 mm. Lensa2 yang saya sebutin ini bukan lensa full frame (cek definisi full frame di google). 600D/60D bukan kamera full frame. Bingung ? gak usah beli semuanya dulu. Beli seperlunya aja.
  • Setianingsih Sumaryo Body = mesin kameranya. Lensa kit itu istilah lensa, yang kalau kita beli body sepaket dengan lensa. Biasanya lensa kit juga ada pilihan yang 18-55mm atau yang 18-135mm. Bisa jadi beli kamera+lensa kit lebih ekonomis daripada beli terpisah. Tapi kalo beli lensa terpisah kita bisa lebih kustomisasi kebutuhan kita.
  • Setianingsih Sumaryo kalo beli body musti beli lensa juga lho ...body doang gak bisa buat moto 
  • Tika Dewi Kasturi Jadi kalau beli body beli lensa nya pisah ya mbak?
  • Yunorina Pariman Begini mbak tika. Kamera terdiri dari body dan lensa. Body itu badan kamera. 
    Lensa adalah serangkaian atau beberapa kaca yg disusun beraturan untuk menangkap objek foto dan memantulkannya ke dalam kamera.
    Tanpa lensa kamera tidak bisa memantulkan gambar ke prosesor dan merekamnya di memory card.

    Lensa ada bermacam2.
    Kamera DSLR sudah pasti bisa dicopot2 lensanya.

    Nah untuk paket budget biasanya kamera dijual satu paket dengan lensa standard. Biasa disebut sebagai lensa kit.

    Kalau untuk pemula bisa beli satu paket begini.
    Tapi kalau ingin serius dan sudah tau arahnya kemana bisa beli body kamera saja.
    Lensa kita pilih yang sesuai kebutuhan kita
  • Yunorina Pariman Contoh lensa begini:
    Untuk travelling bisa bawa lensa zoom 18-105mm.
    Untuk foto portrait lensa 50 atau 85
    Untuk foto panorama lensa 11-16.
    Itu contoh saja mbak. Bukan standard baku....

Jadi intinya adalah
  1.  Sesuai kebutuhan, saya lagi melanjutkan hobi memasak, berjualan selanjutnya foto-foto jadi duit juga toohh
  2. Sesuai budget,
  3. Tidak berat buat saya sangat penting
  4. Beli body dengan standard lensa dulu buat belajar, selanjutnya bisa nambah lensa pak doni pingsan
Apapun cameranya sebenarnya yang penting pencahayaan bagus, Insya Allah bagus.
Untuk camera ini kedepannya, mana tau mami qania bisa jadi food photographer handal di kota Padang halah, yang bisa dapet orderan motoin makanan teman-teman sesama bakulan *tetep ya orang Padang duitt aja yang dipikirin

Definisi foto yang bagus secara ilmunya pun saya tak paham-paham amat, tapi kalau para mak-mak lain bisa, saya bisa juga dong...semangat semangat.
Ngobrol ama teman yang seorang tukang foto, bahkan foto itu secara ilmu salah, ngga bener, lah wong client nya anggap bagus dan mau pakai ya kita harus ngikutin client. Yang penting feelingnya harus terus diasah.
Bewhh semoga yang menikmati foto saya suka ya dan bermanfaat memotivasi untuk membuatnya atau nyicipnya, kalau males bisa order kalau saya buka orderan *wink.



No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)