Nov 6, 2013

#2jakarta series : anak kosan

lanjuttt ya ceritanya..
setelah kami sampai jam 11 malam, udah booking kosan di Pancoran, harganya 800reben aih senangnya masuk lah budget, tapi katanya yang dibawa yang lebih lega 1.1juta akan kosong. Tidurlah malam itu kami dengan tenang.
Esok harinya, si papa mulai his first day training.
Siangnya si papa nelpon, kita harus pindah kos, whatt...ibu kosnya baru liat qania, dia ngga ngijin penghuni punya anak kecil huaaaaaaaaaaaaaa...
Tau ngga barang-barang yang sudah kami turunkan dari mobil
- Kasur palembang
- Beras sekarung
- koper
- magic com
- setumpuk baju kotor,

Sore harinya, hiks dengan kejengkelan mendalam, kita susun lagi mobil, beringsut nyari kosan lagi.
mana jalanan macet udah mau buka, aih sedih banget, berasa ngga tau mau tinggal dimana.
Akhirnya merapat lah kami ke arah cilandak, ingat saya ada kosan, namanya cilandak residence posisinya di Jalan Jaha persis dibelakang kantor lama saya Trakindo. Sampai disitu udah jam 11 malam, tau ngga ratenya berapa, aih 2.6 juta sebulan..berhubung ngga ada pilihan, dan anggota kita kan banyak, ada adik ipar, ada sepupu jauh yang bawa mobil, papa, qania, mami, kalau kita nginap di hotel lebih costly lagi. Jadinya kita ambil, dengan pertimbangan si papa perlu istirahat. dan juga tante lusi ama om andi ngga bakal lama juga jadi ya udah satu kamar aja.Untungnya kosannya ngga mempermasalahkannya.

Well fasilitas yang penting dapur, jadi pertimbangan kami, kalo masak, selain sehat, kondisi kita sahur, makanan aman, kantong juga aman. Kamarnya bagus biar ngga besar, ada air panas, ac, tv, kulkas cuma ya itu semua diluar listrik ya. Terus tempat parkir mobil yang aman.

Sebulan deh kita tinggal disini. Cuma ternyata boros juga di ongkos. Secara si papa ngga bawa mobil kekantor, jadi ngojeck dulu dari cilandak ke halte bus TJ Ragunan. Terus jalan kedalam residence ini lumayaaannnn jauh.Alhasil saya ama qania jga ngga bisa keluyuran *menderita mode on
Suasana kosan ini hening, emang kusus buat istirahat, rata2 bule yang ngekos, ama yang doyan keheningan deh yha..foto kamar ambil diinternet ngga sempat foto kamar berantakan soale.


Kita terus hunting kosan di daerah karbela, karet belakang, dekat perbanas, Masya Allah semua ngga nerima ada anak kecil. Sedih banget, padahal sengaja nyari dekat kuningan biar bisa jalan kaki aja. Yang ada kontrakan, tapikan kan kosongan, kita cuma 3 bulan ini.Plus parkiran susah banget, parkir mobil di jalan pastinya beresiko,

Akhirnya browsing ketemu lagi kosan baru, namanya The Wirya Residence, Alhamdullilah ini kosan biar harganya cuma selisih 100rb dengan yang lama which 2.5juta (di luar listrik) tapi lokasinya persis di sebelah terminal Ragunan. Plus dapurnya bisa aman tentram mami qania masak. Jadilah kita ambil disini.
Dan parkir mobil juga aman. Si Bapak kosan punya rumah 4 unit, yang mana 1 rumahnya ada 8 kamar, disewain perbulan semua, rata-rata diisi oleh anak anak diklat BRI. Papa bisa save ongkos ojek, dan save waktu juga. Biasa saya masak mulai jam 9 pagi, semua anak kosan udah pada berangkat, jadi cuma saya dan qania deh di rumah. Fasilitasnya sama ada cleaning service, security,tv cable, wifi, air panas. Tuh si tam tam pas banget kan posisinya. mana qania aman main di halaman, soalnya pagarnya ketutup dari jalan.
2 bulan kita stay disini, berhubung terminalnya tinggal lompat, kemana-mana deh mami ama qania, mana naik kopaja ac yang rutenya cakep cakep, Ragunan - PIM-Grogol, dkknya. Anak kos oh anak kos..kerjanya mantap kata papa, makan tabungan.

No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)