Jun 10, 2012

What happened if u don’t realize u demotivated someone else?

Aih itu baru saja terjadi ke diri saya, mungkin saya agak sensitive waktu itu ya makanya baik bercerita sekarang jadi ceritanya ngga emosi yha. Ceritanya kemaren saya kan jadi beli BB akhirnya nyerah deh secara tuntutan profesi makelar saya ternyata meminta saya punya pin BB ini. Biasa semua berjalan dengan email tapi ya sedikit late response, apalagi kalo udah berhubungan dengan gambar. Sampailah pada percakapan di facebook saya dan teman2 yang menurut saya sih sebenarnya ngga penting untuk dibahas lagi. Tapi ini sebagai PENGINGAT buat saya pribadi ketika saya berhubungan dengan orang lain. Si A memberi info bahwa produk yang saya jual si sandal buaya itu kabarnya logonya itu menyerupai seperti Allah, di tapak kakinya. Ya saya jawab si A sesuai hati nurani saya, bisa aja itu terjadi karena kebetulan, karena yang saya tahu itu issue. Kalau memang benar, produknya harusnya didemo dong ama orang Islam. Nah si B menimpali sepertinya itu bukan kebetulan, kenapa gambar buayanya beda. Makanya suaminya melarang beli product itu. Ya saya masih jawab ya kalo ragu ndak usahlah dibeli. Sepertinya si B merasa bersalah jadi menyatakan walaupun dia ngga beli, dia kasih referensi teman-temanya. However saya berterima kasih ama dia, karena temannya banyak borong produk saya itu. Sampai disitu sih saya masih anteng aja..ngga ada perasaan apa-apa. Cuma agak kaget aja, secara si B ini kemaren nanyain product si buaya itu untuk dia dan anaknya, keren kalo dipake bareng katanya. Tapi kenapa dia ngga bilang kalo dilarang ama suaminya, saya kan tengsin juga kali ngirimin gambar-gambar si buaya itu ke pin BB suaminya . Ya sudahlah saya udah lupakan. Nah mulai start annoying ketika si A ngomong kalo transaksi dia dominasi lewat email or ym (intinya BB ngga ngaruh juga maksudnya, kali?) Oke saya balas, yaa bisnis orang kan beda-beda tergantung customernya juga secara barang saya kan rata-rata dropship. Di sinilah saya merasa how come..gitu seorang teman dekat saya, kalo anti BB fine ajah, tapi kenapa tidak memberikan semangat, temannya ini baru pake BB hari pertama boks. Sedihnya. Jujur ya…selama ini apapun bisnis teman saya dikantor, atau difacebook buat saya mereka semua hebat, atau barangnya saya anggap kemahalan, saya ngga berani asal-asal komen. Jualan itu ga gampang, ketika you have to define the price, atau margin, itu sudah melalui proses yang panjang, dealing dengan suppliernya, melayani pertanyaan customer yang kadang ujung-ujungnya ngga beli, itu butuh kesabaran tingkat tinggi. Ada lho teman saya cowok, jualan underwear perempuan ke kampus. Di tasnya isisnya itu lebih banyak dagangan daripada buku teks. Tapi walaunpun secara pribadi saya ngga akrab atau ngga nyambung dengan dia, buat saya dia hebat sangat hebat malah. Buat saya pribadi, pelajaran moral ketika berbisnis atau dealing bisnis dengan orang lain saat melakukan penolakan ajakan suatu teman, baiknya tidak menjawab secara langsung pendapat pribadi. Cukup katakan belum ada budget, atau mungkin belum sreg warna dan ukurannya. Ketika saya ditawari untuk ikut product nutrisi seorang teman, saya akan menjawab belum ada pasar, atau masih bingung, bisa aja saya bilang saya ngga mau nutrisi takut ngga aman, ketergantungan dan lain-lain. Yah namanya usaha yha..pasti ada angin nya..baru pengusaha iprit-iprit lhooo..jadi niatkan juga untuk ibadah supaya kita bisa tambah memberi si fakir dengan punya rejeki lebih. Amiiin

No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)