Apr 18, 2012

ngga kemana-mana jualannya sama

Dari judulnya aja udah tau pasti kan? pasti saya akan menceritakan tentang usaha sampingan saya selain rental mobil yang masih 1 unit (kapan yaa unit nya bisa nambah? amin ya allah)

kenapa saya mo cerita ini dulu deh? karena saya terkesima, alias senang juga..secara vendor saya belom seminggu tepatnya baru 5 hari sudah datang, bawa uang penjualan hihihih asoooyy geboooyy kalo jualan kayak gini.

dulu saya kan suka banget tuh jualan berbagai lulur (ikut pengajian ke yisc al azhar selain cari jodoh juga cari duittt bookk). gimana cara saya berjualan? apa saya jualan sendiri? ngga donk, saya dibantu oleh berbagai vendor di seluruh indonesia. sapa aja vendornya? ohh banyak, mulai dari adik saya, teman adik saya, para mantan pacar, para ibu-ibu yang suka ikut bazar, tante saya, sahabat saya jeng yesti, sampai para tukang pijat dan tukang lulur langganan di daerah gang abang cilandak. Hebat yha? kalo saya bilang sih saya bukan agen tapi lebih ngga enaknya dibilang makelar hihih...

Nah di Pontianak, saya pikir saya akan melupakan karir saya sebagai makelar lulur, tapi ternyata nasib menentukan lain, tukang pijat dan lulur saya yang datang ke rumah saya itu mengeluh kesusahan mencari lulur yang biasa dia pake. Di Pontianak agak kurang sih lulur nya itu mungkin karna udah ngga trend lagi atau emang belum trend, ngga tau juga. Mau tau merk lulurnya? apalagilah kalo ngga lulur sejuta tukang lulur, si sekar jagad yang murah meriah, enteng gosok daki, daki berguguran, itu kayaknya slogan yang cocok yha buat mereka?.

Setelah saya pikir-pikir lebih lanjut, ternyata mak tukang lulur ini langganannya mayan banyak bow, tiap sabtu minggu aja dia full. Pelanggannya hakim, orang-orang bank, ampe istri big bosnya si Uda ternyata juga dipijat ama dia. Ya udah, saya order lulurnya 3 kg aja artinya 30 buah buat percobaan, (dulu saya kalo order bisa 150-200buah), namanya orang susah yaa maklumin ajalah ngga mungkin kan dia modal didepan. Ya saya talangin dulu, terserah dia mo jual berapa yang penting saya udah itung ongkir dan keuntungan saya di dalamnya. Pas 5 hari udah sms, "mbak debi mo antar uang lulurnya, udah habis takut nanti kepake ama saya".
Alhamdullilah, kayaknya ini ibu prospek bagus, kemaren dia juga minta dicariin ratus dll tapi saya masih itung-itung karena kalo mo order saya maunya sekaligus.

Nah buat teman-teman yang berminat buat punya profesi makelar lulur seperti saya,
ini tipsnya

- cari distributor di google/kaskus yang emang domisili di bali, jika dihubungi by sms cepat balas, cepat kirim barang juga, packing rapi, harganya wokeee tenan.
- biasakan manggil tukang pijat kerumah.
- baiknya punya beberapa tukang pijat
- mulai dehh approaching pas luluran, yang pasti tawarkan keuntungan bagi hasilnya
- hati-hati juga kalo calon vendor ini punya kesulitan finansial, tanya-tanya keluarganya, khawatirnya bad debts expense dehhh
- selalu hitung turn over receivablesnya, jangan lama-lama bangettt balik duitnya
- datang ke salon-salon kecil dekat rumah, deketin mbak terapisnya biasanya mereka punya objekan lulur sendiri juga kerumah-rumah.

selain makelar lulur, saya ternyata masih menyandang profesi makelar botol asip. Aih jauh-jauh ke pontianak, masih ada aja yang nanya ini. Dula waktu di jakarta saya order botol asip ini karungan isinya 500 botol, makanya harganya bisa murah. Nah ngga mungkin saya order karungan kan kalo saya di pontianak, lebih berpotensi rugi karena botol gampang pecah. Kalo mo packing kayu, aman barangnya tapi mo dijual berapa kan?

Nah kalo males repot, ada tipsnya nih temans kalo mo ikutan berprofesi makelar botol asip.
- cari toko online yang harga bersaing, dan sistem nya dropship, apa itu dropship? dropship itu sistem layanan seolah-olah transaksi dikirimkan oleh toko online kita. Jadi customer saya juga dapetin harganya ngga mahal, karena gimana pun pengiriman dari Jakarta pasti lebih murah kan?
- kalo mo dropship ya harus akrab juga ama owner nya donk, beli juga lah barangnya, entah buat kado atau apa.
- Yang pasti ijin dulu ke toko ybs, dan infokan dengan jujur bahwa barang akan dijual kembali jadi jangan dikirimin notanya,...
- ngga usah ambil untung besar-besar, karena kalo customer kita browsing dan merasa barang yang dibeli dari kita kemahalan, pastinya dia tidak akan kembali lagikan.

Biar untung kita kecil selalu jangan lupa 2.5% nya potong jatah nya yang punya hak.Insya Allah rejekinya kita nambah lagi.

Motto saya dalam berbisnis (taella kayak punya bisnis besar aja yha) "menolong orang lain itu lebih utama, jika kita mendapatkan keuntungan juga itu bonusnya"
ngga muna lahh saya juga pengen untungnya, tapi memberikan keuntungan buat para tukang lulur saya membuat saya lebih bahagia.

Aih sekian cerita hari ini, btw kurang postingan ditinggal dinas ama si Uda yahh si modem tercepat itu lagi dibawa jadi kita cukup senang make modem terlambat di dunia ini coba bayangkan lebih sering menang spider solitaire * sing sabarr waeeee...

No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)