Mar 30, 2012

saya, fashion, friendshoppinghollic

kalau baca postingan para mami-mami kece saya tepok jidat ajahh deh..alias biasanya saya skipp hahhaha...saya cuek banget apa..abis saya juga ngga ngerti barang yang branded (yang namanya aneh2). Kampungan yah..?? Ngga papalah yang penting kampungnya masih di Indonesia.

Ngga tau kenapa ya dari dulu saya kayaknya ngga pusing ama fashion.
Baju, jilbab, tas, atau sepatu. Kayaknya gitu-gitu aja.
Kalau yang lain punya account khusus untuk belanja tas, atau sepatu, hihih saya kayaknya belom punya (apa perlu punya aja..??*lirik si Uda)

Alasannya apa ya..selain saya ngga terlalu update dengan brand-brand yang banyak Kalo yang standar-standar masih tau-tau dikitlah., mikir sayang duitnya, satu lagi nih saya orang yang sangat pembosan.

Dari saya SMU, kuliah ampe kerja, kalo untuk tas makenya mostly ransel. Ada juga pakai yang girly, itu juga jadi awet. Terakhir saya beli tas 2 tahun yang lalu. Harganya sedang lah.
Kalau saya perhatikan, tergantung dengan sapa sering jalan. Kalau sering jalan ama Sabeth, hmm iya jadi update saya. Secara dia masuk nya ke mango, zara dan lainnya. Tapi maaf saya suka bingung kalo mango, misalnya nih dia fashion ala winter, kadang saya suka mikir kok ngikutin luar negrii lahh kita panas gini mo pake jaket leher bulu buluh itu?? ngga panas poo ya...tauu ahh bilang aja sayang villagean

Kalo jalan ama si jeng yesti...pastilah hobinya main di ITC and tanah abang wakakakaka...punya baju segambreng dia. Apalagi waktu baru pake jilbab, belanja baju kirain buat dijual wakakakak...
et hahahha.

Kalau saya suka, dan harganya masuk akal bolehlah.
Karena setelah saya pikir-pikir dan renungKEN, barang-barang fashionista ini ngga habis-habisnya...adaaaaaaaaaa aja terus.
Contoh, saya pernah membeli dompet yang harganya itu sama dengan tiket pesawat JKT-PDG PP tapi ya gitu I love it, tapi ya udah gitu, then I am bored,..kadang saya pake kadang saya bosan juga, sekarang buat mainan qania aja...dompetnya dah mulai jamuran kayaknya karna dingin.

Atau ada baju yang harganya juga ngga make sense *kalo saya pikir sekarang beli sembakooo didapur udah bisa buat berapa bulan tuh, tapi ya udah berapa kali saya pakai, abis itu DONE i am over itu, bosan ..dan udah sempittt juga (ini alasan utama kayaknya).

Ohh kalo ada yang liat saya punya sendal CROCS 3 pasang warnanya lain2..tenang-tenang..saya ngga beli barang itu di tokonya. Saya beli dari teman, yang ngambil barangnya dicontainer dipelabuhan, harganya 1/2 nya aja.

Model-model apa yang saya suka :P

- saya casual holic,jadi sukanya yang ngga ribet, kayak pake crocs atau pakai sepatu sendal tali wedges okeh tapi yang modelnya casual.
- ohh si Maya mantan anak didik saya (ngaku-ngaku) suka bilang "mami qania nih..celana jeansnya levis ikat pinggangnya rip curl (ini minjam punya papa qania padal)..kayak ABG"..aihh emang iyaa..wong kita masih ABG ahhhh. OOoww..for info I cuma punya satu celana jeans. Dari gadis ampe udah punya butut..jadi kebayangkan buntutnya itu celana. Tapi makenya enak. Sekarang karna sering pake baju agak panjang lebih suka ama legging.
- kalo sepatu, sebenarnya saya pecinta converse. saya abis baca artikel ini makanya jadi ingat ama converse saya. Sayang udah dihibahkan ke Yono OBe dikontrakan lama.

Sejak punya qania dan jalan ama Pak Doni, kok kayaknya ngga lucu saya pake itu kets..ngga enak ketemu ama auditee nya Pak Doni ini kan..
*ntar dia nyeletuk Pak Doni punya selingkuhan baru, anak kuliahan..anaknya dibawa-bawa ngg tau apa istrinya..wahahaha

- Untuk baju saya sih prinsipnya campur-campur aja. Ada yang juga yang bermerk, ada jga yang beli di ITC, atau malah beli grosir di Tanah Abang.
Sama ama sepatu tas juga gitu. Beda banget dengan adik saya (menurun dari mama saya sepertinya) yang tas dan bajunya buaaaaaaaaanyaaakkk bangett
- Kalo atasan sukanya kaos panjang *agak ngetat..dulu..!, sekarang ya blus semi muslim yang nutupin panggul lahh.*menuju wanita sholehaaahh.com amiin
- Untuk Tas, Standard warna hitam hehehe. Tiap beli beraninya juga warna hitam. Kalo ngga ransel, model tangan tapi harus bisa dipakai tali panjang buat sisi samping.
- Kalo jilbab, yahh mo orang booming cotton shawl saya tetap pecinta cotton paris aja..abis udah sreg ama muka, kalo pake shawl atau pashmina gitu tampang saya jadi kayak suster2 :P. Dan beberapa bergok alias jilbab sorong menjadi andalan.




Nah kalo di kantor ehh mantan kantor..standar lah kemeja, sometimes rompi, celana pjg


Oh ya lupa, I am friendshoppinghollic, apa itu? istilah saya aja sih. Ketika saya suka dengan tas, atau baju (unfortunately it's not on my budget) well saya akan dengan semangat 45 meyakinkan teman saya untuk membeli nya. Hhahaha!!!! korbannya ya mbak no.1 diatas tadi. Nah once she bought those things, donee I am happy enough lah to see her wearing them. Hebat kan penyakit gw??

Pernah suatu hari kita midnite sale di PS dan pernah juga di PIM, discount up to 70%. Pulang kantor bela-belain 10 menit udah didepan lift, naik taksi (mbak abeth marah-marah kalo maceeet) langsungg tancappppp buat lihat ini sale salean. Aihhh sesuai namanya donk, pantang buat saya kalo ngga beli yang bener 70%. Lahhh kalo 10% ngga perlu cape-cape hari kerja datang kesini. Pas pulang semua teman saya udah punya tentengan, pas saya lihat yaelahh diskon 10%-15% doank..yahh wajar barangnya bagus orang masih baruu...Tapi ya itu mereka juga korban rayu-rayuan saya supaya beli...*biar saya bisa liattt jugaaaaaa hahahhaha *kalo bisa minjam sekalian hihih*...

Jadi, masih berminat kan tetap berteman dengan saya? kalo kata teman saya temanan ama costly, berat diongkos..harus tahan iman ama rayuannya si debi.

2 comments:

  1. hihihi, seru baca bahasan ttg ini. sebenarnya aku pecinta fashion, suka liat majalah mode dan fashion tv tapiii sekedar liat2 dan mengagumi doang karena pada dasarnya aku ga suka ribet dan gak suka beli barang mahal (sayang duitnya) ahhahaha.

    semasa masih kerja suka ama sepatu, dari yg murahan sampai yg agak mahal. Dari berbagai macam model, tapi yang selalu dipake pasti yang itu2 aja, jadinya sepatu yang lain jadi mubazir.

    sekarang pun seperti itu apalagi sejak jd bu erte jarang pergi2 ama sepatu2 cantik, sukanya sama sepatu flat, tp entah kenapa teuteup khilaf membeli sepatu2 cantik yg akhirnya 'lumutan' krn gak pernah dipake.

    Untuk tas juga begitu, sampai malah udah lupa pernah beli tas, pas bongkar2 lemari udah mengelupas krn ga kena udara, padahal baru sekali dipake.

    Untuk baju, aku sebenarnya suka liat baju2 cantik dan gamis2 gitu tapi ga pernah 'bener2' memakainya. Intinya aku ga bisa pake gamis, berasa kayak emak2, padahal emang udah emak2 :p. Dan koleksi gamis itu tetap tergantung manis di lemari tanpa dipake, kebetulan juga si Uda kurang suka liat aku pake gamis, dia juga komen kayak emak2 heheehe

    ya, udah yang nyaman itu tetap jeans dan kaos atau blus yg simpel gitu.

    Tapi aku suka make up, walopun sebenarnya gak terlalu dipake..

    cuma lucu aja liat2 pallete eye shadow warna warni gitu dan pritilan2 yang lainnya..:)

    Tapi setelah melihat2 barang2 yang ga dipake dan mubazir gitu, sekarang mulai berbenah deh, ga mau lapar mata lagi.. Beli yang butuh aja, bukan yang dipengen :)

    ReplyDelete
  2. @jeunglee alias jeng lia :P hihi emberrr gentong gayungg yha sejak jadi ibu re te gini tambah banyak brg yang nganggur. aq pengen garage sale tapi disini ngga ada trend spt itu.dulu dikantor lama rumah bos expat suka numpang garage sale, dikantor juga tiap 17an ada stand barang2 bekas, laku sukurr ngga laku yaa djual kapan2 lagi hihih :P

    ReplyDelete

feel free to comment :)