Mar 7, 2012

ketika musibah datang

Udah seminggu ini saya kehilangan kalung saya. Ya ntah teledor atau gimana yang jelas kalung itu putus hari Minggu dan seingat saya, saya masukkan di laci lemari kamar lengkap dengan liontinnya. Minggu kemaren tepatnya hari Senin, ada yang orang kerja dirumah, memasang pelaminan buat adek saya, dekorasi dan sebagainya. Dan hari selasa kalung itu udah raib.Ngga mau berburuk sangka ke orang itu saya berharap kalung itu masih tercecer di kamar. Yang ada sekarang cuma liontinnya. Salah saya juga tidak mengunci kamar.

Kalung itu sangat sangat special, karena bagian dari mahar saya dari Uda dan beratnya juga lumayan. Maharnya adalah perhiasan dan mukena. Perhiasannya komplit, sekarang kalungnya hilang. Lemas..sedih ntah lah ...saya sempat tidak fokus untuk bantu beres-beres di rumah. Tapi saya tidak mungkin memperlihatkan kesedihan saya ke mama yang ada beliau jadi tambah pikiran. saya juga ngga mau merusak suasana bahagia adik saya.
Dulu cincin kawin saya sempat hilang, tiba-tiba sadar waktu mau tidur. Semua dibongkar, saya nangis menjerit-menjerit karena umur cincin itu belum 7 hari. Setelah tenang, Alhamdullilah si Uda menemukan cincin itu disarung mandi (washlap) saya nyangkut disitu. Rasanya seperti mimpi bertemu dengan cincin itu lagi.
Semoga kalung itu juga masih ada.

Sayang, maafin debi ya...menjaga mahar saja tidak pandai, padahal dulu setelah nikah saya mengucapkan kalimat, "saya terima maharnya dan akan saya pergunakan sebaik-baiknya.." I know u must be absolutely very disappointed.

Kalungku...dimana kau berada..aku sangat merindukan mu...semoga belum berpindah tangan

Ya Allah, baru sebuah kalung saja titipanMu begitu tak ada aku begitu sedih, kacau...padahal itu hanya titipan Mu maafkan aku Ya ALlah jika aku takabur dan tidak istiqamah..
Ya Allah jika kalung itu memamng masih rejeki ku ya Allah aku berjanji menjaganya lebih baik lagi
Tapi jika bukan, lapangkanlah hatiku agar ikhlas..amiin

*mohon doanya ya temans semoga saya diberi yang terbaik thanx

3 comments:

  1. mudah2an ketemu ya deb. mdh2an cm tercecer di rumah
    aku juga dulu pernah ketelingsut cincin kawin. untung ketemu.

    ReplyDelete
  2. Mudah-mudahan ketemu ya, Mbak Deb.
    Dulu aku juga pernah kehilangan semua maharku. Mukenah, uang dan cincin kawin. Waktu kebakaran kemarin.
    Tapi Insya Allah, Uda tau kok Mbak Deb gak dengan sengaja menghilangkannya. Yang penting adalah bagaimana menjaga mahligai perkawinan kita. *hedeeeh..serasa penghulu ngasih khotbah gak sih*

    ReplyDelete
  3. @indah P : iya mbak makasih supportnya ya
    @indah K : iya mbak aq baca tentang kebakaran itu ya semoga buat aq tambah hati2 thanx yaa all

    ReplyDelete

feel free to comment :)