Dec 15, 2011

Tetanggaku, Jeung Rani

Udah 2 hampir bulan tidak bertemu dengan tetanggaku Rani. Siapa sih dia?
Kalau orang yang pernah tau aku pasti tau aku orangnya ribut, bawel dan ngomong ngga pernah pake titik koma hehe. Nah kalau udah ketemu Rani, baru nyadar aku orangnya kalem kok hehhe secara rani diatas aku level kecepatan berbicaranya.

Oh ya jadi dirumah kami di pontianak, kami berbagi paviliun (biar hemat sekalian). Rani dan suaminya Mas Wahyu ini penganten baru buk ibuk....
Nah yang uniknya, biar pavilun kami terpisah tapi dapur kami menyatu hanya dibatasin triplek. Triplek ini pun ngga full jadi kalau mau celenguk-celenguk face to face pun masih bisa. Jadi ada 2 dua dapur minilah ceritanya.

Yang mengesankan apa?
- Jeng Rani ini, teman no 2 ku di pontianak setelah Icha (nanti diposting juga deh)
- Rani ini ceriaaaaaaaaaaaa banget orangnya. Sampai aku terkagum-kagum kayaknya belum menemukan orang seceria dia ini deh.
- Awal dia pindah ke paviliun dia nginap di tempat kami, jadilah kami bertukar cerita ternyata pernah kerja di Cosmo Group, bawahannya sarah sechan jadi obrolan tambah asik. Kebayang donk stylishnya dia ke kantor (beda banget dengan mami qania dulu hahah)
- Resign demi suami tercinta, alasannya sangat menyentuh hati “ngeri deb, di sini cewek-ceweknya berani lhoo”. Saluttt deh demi menjaga si kang Mas.
- Nah waktu suaminya datang, dia lamaaa banget keluar kamar. Suaminya udah nelp-nelp dari luar minta dibukain pintu. Ternyata oh ternyata dia panik belum pake bedak. “Gimana nih Deb, gw lagi pake bedak..aduh aduh kok cepet ama pulangnya”, Salut deh, secara sebenarnya dia tuh cantik plus putih kok, tapi tetap aja mikir perlu ketemu suami nih harus rapian dikit (ngga kayak dakyuuu yahh pulang-pulang suami masih belum mandi nyantai ajah *merasa berdosa juga)
- Kalau kami masak, biasanya kami suka ngobrol. Jadilah obrolan ibu-ibu muda nan kece yang dibatasi oleh triplek.
- Jeng Rani juga sayang ama qania, dia suka terheran-heran kenapa anak kecil bisa tau ini, bisa tau itu. Pertanyaannya,” gila deb, kok bisa gitu deb..” Nah akunya bingung mau jawab apa.
- Jeng rani takut banget ama ulat, jadi kalau masak sayur, suamih tercinta yang motongin dan nyuci sayurnya. Kalau terpaksa dia pakai gunting buat gunting sayurnya.
- Yang bikin terpesona adalah, semangat belajar memasaknya luar biasa untuk suamih tercinta. Setiap hari Jeng Rani nanya mami qania masak apa. Sesuai dengan hadist..katanya dosa kalau tetangga ngga dikasih kalau dia nyium bau masakan kita, nah Mami kasih lah seiprit buat coba-coba aja (padahal mami qania mau pamer masakannya tyuhh). Dan biasanya, the next day, jeng rani akan menanyakan resepnya, lalu pergi membelinya dan memasaknya sambil minta didampingi dari balik triplek. Bangga dong aku!
- Pernah suatu hari, Jeng rani ini lama banget di dapur. Dari jam 9 pagi hingga jam 2 siang, ternyata oh ternyata dia masih memasak. Masakannya perkedel Tahu (digetok Farah Quinn nanti kalo lama-lama di dapur Ran hehe..).
- Ya ampuunn dia punya frying happy call (secara salut aja ama peralatan masaknya yang lengkap ituuh)!!!
- Manggil kang Masnya dengan sebutan Panda...cieeeeeelllaahh how sweet..

Anyway Ran, tetep semangat yaa semoga segera punya momongan..mungkin aneh kalo aku bilangin, tapi banyak hal, you are very inspiring...
sayang belom punya foto bedua ama jeng rani...

3 comments:

  1. wah, jadi pengen kenal jg sama jeung rani nya :), jadi ga sepi lagi ya deb... :)

    ReplyDelete
  2. Salam kenal mbak.
    Kunjungan balik nih. Saya suka, kalimat2nya ceriaaa gitu..
    Mama Qania..daku Mama Kania, hehe...

    ReplyDelete
  3. @desi : hehehe iyaa nanti debi kenalin yaa, iya ng sepi ciii
    @mama kaniaa iya salam balik btw aq udah nyoba resepnya weeenakkk...:P

    ReplyDelete

feel free to comment :)