Aug 4, 2011

@ pontianak (part 1)

Telat banget yha postingannya udah hampir lebih 2 minggu disini.
Tangal 7 July kita bye Jagakarsa tercinta...
Pesawat kami agak delayed, jadi baru berangkat sekitar jam 7 malam. Perjalanan Jkt-PNK sekitar 1 jam 30 menit hampir sama dengan ke Padang, dan tidak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Pontianak (kayak co Pilot aja)
Qania Alhamdullilah enjoy aja, sampai di Bandara Supadio celingak-celinguk sebentar terus tidur deh.

1. Kesan pertama (maaf sengaja dibikin angka juga biar ingat urutannya bow,)sampai di Pontianak, pastinya BAU ASAP KEBAKARAN HUTAN (dibakar atau terbakar kurang jelas juga sih).

2. Kesan kedua, mohon maaf bandara nya jadul banget. Oh ya di Padang sebelum Bandara Minangkabau International Airport yang baru, masih di Bandara Tabing, nah compared dengan ini Bandara Supadio masih sedikit tertinggal. Ngga tau yha mungkin pengen kesannya klasik atau apa yha yang jelas kok saya ngelihatnya ini Bandara udah lamaaaaaaaaaaa banget. Yang paling keliatan konter-konter hotel dan taksinya, yaa dengan papan plang kayu, terus plus loket-loketnya, padahal hotel-hotel tersebut bintang 3 dan 4. Ngga sempat foto-foto, nanti ya kalo kesitu lagi.

Anyway mungkin berhubung hari malam juga yhaaa..
Lanjut lah perjalanan kami dari Bandara ke hotel,

3. kota Pontianak lebih rapi dan hidup dibandingkan Padang, lebih bersih, dan memang kota ini jauh lebih maju.
Malam itu kami menginap di Kapuas Palace Hotel.



Oh ya untuk taksi dari Bandara ke Hotel sekitar IDR 75K.
Hotel bintang 3, Hotelnya sih udah agak tuir, bersih, dan yang pasti membuat qania tidur mendengkur setelah 3 hari tanpa AC (kita sudah packing AC nya di Jakarta). Untuk kamar mulai sekitar IDR 375K. Oh ya tiap sabtu dan minggu disini ada All u can eat DIM SUM nya cuma IDR 50K, kebayang kan kalo di Jakarta beli 1 pack isi 4 yang kecil2 harganya IDR 12K. Jadi next time pengen aja papa qania makan Dim Sum disana...

Terus malam berikutnya kami pindah ke hotel yang lain namanya Grand Mahkota, karena papa qania ada meeting di hotel, jadi mami dan qania nebeng dehh (tapi makan tetep bayar sendiri sayang nya yha, kalau nginap gratis pastinya lebih enak donk daripada bayar sendiri kayak di Kapuas kemaren heheh). Oh ya di sini ketemu om Tukul Arwana yang lagi shooting ke Kalbar, tampangnya lucu persis kayak di Empat Mata.
Oh ya disin mami order Sapo Tahu, tapi ngga tau yaa rasanya ngga mak nyos padahal harganya lumayan mahal sekitar IDR 50K

Oh ya minggu berikutnya papa qania ada dinas lagi, kali ini kami ikut nginap di Hotel Orchardz, hotelnya lebih moderen, di lift terpasang schedule acara mingguan band, dan plan untuk Ramadhan. Terus isi kamar juga lengkap dan bersih.
Dari ketiga hotel ini yang paling asik yha hotel Orchardz, mami paling suka french toast nya enaaaaaaaaakk.

Menjelang kami dapat rumah, kami tinggal di Mess Kantor Papa Qania. Di sini kita sebenarnya udah oke dengan rumah yang akan disewa tapi curiga dengan airnya yang susah, jadi kami hunting lagi.

4. tinggal di Pontianak yang selalu ditanya adalah AIR nya gimana, LANCAR? ada pompa? karena kalau musim kemarau air bisa sangat sangat susah.

Alhamdullilah kami dapat rumah dekat dengan kantor papa qania sekitar 3km, daerahnya di Paris 2. Air lancar. Rumahnya ada 3 kamar, (1 nya kecil banget sih kami jadikan gudang). Udah dikasih spring bed baru. Foto nyusul yha. Alhamdullilah. Tapi tetap papa qania harus beli mesin cuci dan kulkas baru, mengingat semua barang kita tinggal di Cibubur. .

5. Hidup di Pontianak lebih mahal, beli sayur bayam aja disini ditimbang, 1 ons= Rp, 1000, rugi donk kalo akar bayam nya besar hehhehe. Pokoknya mami masih shocked dengan harga sembako disini. Pengen beli bumbu2 gulai kayak lengkuas, jahe, daun salam, biasa kia beli campur-campur 2ribu perak aja, yach disini jangan ditanya, masing-masing dihitung satuan. Cape kan..

6. Dengerin radio, belanja di pasar rasanya lebih mirip tinggal di Malaysia dibandingkan di Indonesia, karena logat Melayu orang Pontianak sangat kentara.

7. ada lagi yang bikin mami qania shocked dan mati langkah, angkot nya disini jarang dan susah. rata-rata pada punya mobil dan motor. Yachh mami ngga bisa bwa motor, mobil juga ngga punya. Jadi rencannya mami mau cari sepeda aja lah buat ke pasar.Tapi tetap mau belajar bawa motor walaupun Oma kurang restu.

8. biar masih shocked mami agak terhibur karena disini lengkap, ada Natasha (mau mulai menata diri lagi ah), ada Martha Tilaar Spa, ada XXI juga. Mall nya lumayan lengkap. Ada Giordano, executive, the body shop, NYLA, minimal (bajunya nomburu), sport station, hypermart, carrefour, matahari, oh ya ada baskin robins juga (maklum lah mami kan awalnya agak underestimate). Di Padang hayo sapa yang mo beli es krim Baskin Robins?

9. agak terheran-terheran di sini banyak sekali yang jualan mpek-mpek (agak kurang nyambung yha analisa mami, penasaran dengan rasanya,)

oke segitu dulu ya ntar mami sambung lagi

note, maaf mami belum sempat foto-foto,
gambar peta diambil dari borneobagana.blogspot.com
gambar hotel diambil dari http://www.borneoaccessadventurer.com

No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)