Aug 16, 2011

gimana rasanya menjadi SHUFU

Jadi gimana rasanya menjadi SHUFU alias full time mom??

Sudah hampir 1.5 bulan saya jadi alias ibu rumah tangga
Kalau ditanya rasanya gimana.? Gimana yhaaa saya juga bingung menjelaskannya
Berhubung suami lagi dinas keluar kota jadi saya belum terlalu total mengurus keperluan suami seperti masak. Masih dominan mengurus qania

Senang bisa berkumpul dengan suami dan anak, dulu mesti menunggu sebulan untuk bertemu 3 hari saja, rasanya seperti mimpi, Jumat sore Uda datang senin pagi udah balik. Pulang kerja biasa saya sampai dirumah jam 5 lewat main bersama qania, jam 8 qania udah bobo. Sabtu minggu rasanya ngga cukup buat bersama si cantik ini. Sekarang tidak perlu menunggu weekend untuk bermain dengan qania yuhuu…


Perbandingan time table mami di bulan puasa versus waktu bekerja


Rajin ya ngepel ruang tengah 3x sehari, bukan kenapa-kenapa si cantik suka sekali memasukkan apa saja yang diliat ke mulutnya jadi lantai harus bersih.
Ada teman saya yang histeris mendengar cerita saya, please deh biasa aja kali.

Komennya :“Adoowhhh boongg gila luuu boong, serius lu bong?? Ya Tuhan,..sanggup kau Bong??!!!”

Jadi begitulah jadwal mami selama bulan ramadhan, jujur agak pontang panting karena bisanya kerja waktu qania tidur. Duh ini belum masakin buat papa qania lho. Karena papa qania lagi dinas keluar kota. Makannya mami sih gampang, ayam goreng, nugget (ngga sehat banget yha) rebusan sayur, ama telor udah aman.

Masih berpikir untuk punya pembantu apa tidak. Komitmen mami karena mami emang sengaja resign untuk focus ama keluarga jadi mami pengen coba seberapa sih mami sanggup. Jujur sih mami agak keteteran, tapi ini kan karena papa qania lagi dinas aja jadi ngga ada yang lihat qania bermain. Kalau ada papanya, mami bisa lebih ada waktu juga untuk urusan dapur yang masih terbengkalai.

Dan lagi punya ART alias pembantu itu juga banyak makan hatinya, yang kerjanya ngga beres, yang boros, yang ngga jujur yach macam-macam lah. Apalagi mami kan baru disini belum tau sifat orang di sini.

Gila yaa waktu kerja, hampir ngga ada ngerjain kerjaan rumah tangga kecuali beresin botol asip qania dan peralatan makannya. Lainnya beres ama Bu Minah. Yah kurang-kurangnya bu Minah mau ngga mau harus ditolerir gimana donk, kalau ngga pasti keteteran. Bu Minah yang maunya serba cepat (jadi biasa masakan suka ngga jelas rasanya, gelas yang pecah tak terhitung, cucian yang ngga bersih, borosnya deterjen dan minyak, bayangkan kita beli minyak 5 liter buat sebulan, makan minyak apa yha kita) wahhh banyak lah dimaklumi saja.

Puas sih kalo udah beres semua kerjaan, biar cape dikit tapi rasanya senang ngeliat qania make baju yang mami setrikain mudah-mudahan merasa nyaman ya nak, senang kalau qania makannya habis,
cape memang...tapi kalau udah melihat senyum simpul nya si cantik semua cape hilang
Insya Allah mami coba setiap mengerjakan sesuatu diniatkan karena ibadah, karena inilah jihad mami ke surga amiin ya Allah

Sedihnya, kalau ditelfon ama orang kantor nanyain kerjaan (masih aja ditanyain..), terus bergosip si A dan si B, terus kayak sekarang pada siap-siap mau terima THR plus gaji wah rasanya sedikit merongos. Biasa megang duit suka-suka mau belanja apa halah sekarang jadi menteri keuangan. Memang sih si Uda ngga pernah nanyain detailnya buat apa, tapi mami akan selalu membuat laporan keuangan bulanan dan berhubung krannya juga satu sekarang ya mami harus pandai-pandai karena pengeluaran kita juga banyak belom lagi mimpi yang lain

Tampang mami juga kayaknya udah mulai mirip-mirip Bu Minah hahahah, tangan yang dulu biasa megang keyboard goobye tangan halus kyu wak wak…kaki mami udah mulai pecah-pecah dikomplain ama Uda, ngga tau besok gimanaaaaaaaa udah lama ngga luluran, mandi kilat takut keburu si cantik bangun. Yah mudah-mudahan ngga bau badan aja dehhhhh :P hihihih…

Udah ah udah jam 12 mlm mami suka insomnia…tidur dulu yha

6 comments:

  1. Wow...senengnya bisa di rumah aja dan ngurusin si bayi mungil... :) Itu juga sebuah pekerjaan yang penuh tantangan lho... Sebuah pekerjaan yang justru sangat membanggakan bagi seorang ibu... Dan sebenernya banyak banget yang kepingin bisa punya pekerjaan itu...

    ReplyDelete
  2. selamat berjihad, wahai mami-nya qania :)
    semoga senantiasa dimudahkan urusan rumah tangga-nya....

    salam kenal dari surabaya.

    ReplyDelete
  3. @mbak faila : makasih semangatnya hehhe...
    @mbak tyka : ya mbak semoga jihad mami qania bawa berkah buat qania dan papanyaaaaa amiin

    ReplyDelete
  4. woahaaahaaa...

    toss pipi kanan kiri dulu yuk ah
    sesama ibu-ibu upik abu ;)

    ReplyDelete
  5. @mbak Indah: hahha iyaa enak dirimu di Geelong..:P kapan yaa daku kesana biar bisa toss beneran

    ReplyDelete
  6. @mbak Indah: hahha iyaa enak dirimu di Geelong..:P kapan yaa daku kesana biar bisa toss beneran

    ReplyDelete

feel free to comment :)