Aug 21, 2011

ilmu yang bermanfaat

Ya itu yang bisa saya bilang, banyak manfaat positif yang bisa diambil dari dunia blogging ini. Walaupun orang yang menulis tersebut mungkin sudah tidak ada lagi.

Ceritanya senin kemaren saya sibuk membrowsing pengobatan herbal untuk tumor payudara saya ini. Katanya orang sih minum daun sirsak dan jus sirsak sangat bagus. Ya ada sedikit kekhawatiran dalam diri saya kalau saja si tumor jinak itu berubah menjadi sel kanker yang jahat. Pastinya banyak sekali informasi di rumahkanker.com. Di rumah kanker ada banyak para cancer survivor. Mereka orang-orang yang bertahan bertahun-tahun dengan berbagai macam terapi. Bahkan banyak juga yang mengidap kanker-kanker langka. Sampailah saya pada link para sahabat kanker. Alhamdullilah saya banyak mendapat pencerahan. Situs yang paling menarik saya situs ibu ini http://sitianiroh.wordpress.com

Beliau seorang advocate dan seorang cancer survivor. Informasi yang baca dari beliau, dari segi medis sampai ketabahan beliau untuk berjuang melawan sakitnya.
Jadi, saya berniat untuk mengemail beliau untuk bertanya referensi onkologi di Pontianak atau di Kuching. Sayapun mencopy email beliau, anehnya sewaktu akan paste ke email saya, tiba-tiba laptop saya hang. Akhirnya saya matikan saja laptop tersebut.
Ya sudahlah saya lalu lanjut berbuka puasa. Malamnya saya cari lagi situs beliau, karena belom sempat membookmark maka saya googling dengan nama beliau.

Innalilahi wa innailaihi rojiun ternyata ada yang mengutip profil beliau (saya jadi berkenalan dengan Mbak Faila (http://failasufah01.wordpress.com) salam ukhwah ya Mbak ) dan dari Mbak Faila saya baru tau ternyata Ibu Siti sudah berpulang ke Rahmatullah bulan Feb lalu. Tulisan terakhir beliau bulan January 2011.
Ternyata beliau juga seorang penulis buku, anyway saya ingin sekali membeli bukunya (segera) judul bukunya Nobody Happy with Cancer, Be Brave and Smart.
Blog atau bukunya Insya Allah menjadi amal jariah untuk beliau karena ilmu yang bermanfaat bagi orang lain.

Saya sempat merinding dan jadi berpikir, banyak sekali blog para cancer survivor yang sudah tidak aktif lagi. Kemana mereka? Apakah mereka sedang berjuang dalam kesakitan sehingga tak punya kekuatan lagi untuk menulis? Atau mereka telah tiada. Ya Allah jika memang itu yang terbaik untuk mereka, mudahkanlah saudara-saudara kami ini Ya Allah di alam sana. Jika mereka masih bertahan dalam sakitnya ya Allah semoga kau beri kekuatan agar mereka selalu istiqamah.


Saya juga tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi dengan saya? Berharap dengan ridho Allah dijauhkan dari penyakit ini, karena saya tidak ingin sekali merepotkan keluarga. Amiin

Mengutip kalimat mbak Faila yang membuat saya berpikir, thanks mbak..
Tapi semuanya harus berakhir pada suatu hari. Kematian adalah takdir yang pasti akan menjemput siapa saja, tanpa kecuali. Maka yang sekarang terpikirkan dan aku renungkan adalah…”Jika kau mati, bagaimana kau ingin orang lain mengenangmu? Kau ingin dikenang sebagai orang yang bagaimana?”
Oh…tentu saja aku ingin semua orang yang mengenalku, mengenang aku sebagai orang yang baik. Sudahkah aku menjadi orang yang baik, yang layak untuk dikenang ?



Semoga ini membuat saya lebih bersemangat dan menjadi orang yang lebih baik Amiin

Aug 16, 2011

gimana rasanya menjadi SHUFU

Jadi gimana rasanya menjadi SHUFU alias full time mom??

Sudah hampir 1.5 bulan saya jadi alias ibu rumah tangga
Kalau ditanya rasanya gimana.? Gimana yhaaa saya juga bingung menjelaskannya
Berhubung suami lagi dinas keluar kota jadi saya belum terlalu total mengurus keperluan suami seperti masak. Masih dominan mengurus qania

Senang bisa berkumpul dengan suami dan anak, dulu mesti menunggu sebulan untuk bertemu 3 hari saja, rasanya seperti mimpi, Jumat sore Uda datang senin pagi udah balik. Pulang kerja biasa saya sampai dirumah jam 5 lewat main bersama qania, jam 8 qania udah bobo. Sabtu minggu rasanya ngga cukup buat bersama si cantik ini. Sekarang tidak perlu menunggu weekend untuk bermain dengan qania yuhuu…


Perbandingan time table mami di bulan puasa versus waktu bekerja


Rajin ya ngepel ruang tengah 3x sehari, bukan kenapa-kenapa si cantik suka sekali memasukkan apa saja yang diliat ke mulutnya jadi lantai harus bersih.
Ada teman saya yang histeris mendengar cerita saya, please deh biasa aja kali.

Komennya :“Adoowhhh boongg gila luuu boong, serius lu bong?? Ya Tuhan,..sanggup kau Bong??!!!”

Jadi begitulah jadwal mami selama bulan ramadhan, jujur agak pontang panting karena bisanya kerja waktu qania tidur. Duh ini belum masakin buat papa qania lho. Karena papa qania lagi dinas keluar kota. Makannya mami sih gampang, ayam goreng, nugget (ngga sehat banget yha) rebusan sayur, ama telor udah aman.

Masih berpikir untuk punya pembantu apa tidak. Komitmen mami karena mami emang sengaja resign untuk focus ama keluarga jadi mami pengen coba seberapa sih mami sanggup. Jujur sih mami agak keteteran, tapi ini kan karena papa qania lagi dinas aja jadi ngga ada yang lihat qania bermain. Kalau ada papanya, mami bisa lebih ada waktu juga untuk urusan dapur yang masih terbengkalai.

Dan lagi punya ART alias pembantu itu juga banyak makan hatinya, yang kerjanya ngga beres, yang boros, yang ngga jujur yach macam-macam lah. Apalagi mami kan baru disini belum tau sifat orang di sini.

Gila yaa waktu kerja, hampir ngga ada ngerjain kerjaan rumah tangga kecuali beresin botol asip qania dan peralatan makannya. Lainnya beres ama Bu Minah. Yah kurang-kurangnya bu Minah mau ngga mau harus ditolerir gimana donk, kalau ngga pasti keteteran. Bu Minah yang maunya serba cepat (jadi biasa masakan suka ngga jelas rasanya, gelas yang pecah tak terhitung, cucian yang ngga bersih, borosnya deterjen dan minyak, bayangkan kita beli minyak 5 liter buat sebulan, makan minyak apa yha kita) wahhh banyak lah dimaklumi saja.

Puas sih kalo udah beres semua kerjaan, biar cape dikit tapi rasanya senang ngeliat qania make baju yang mami setrikain mudah-mudahan merasa nyaman ya nak, senang kalau qania makannya habis,
cape memang...tapi kalau udah melihat senyum simpul nya si cantik semua cape hilang
Insya Allah mami coba setiap mengerjakan sesuatu diniatkan karena ibadah, karena inilah jihad mami ke surga amiin ya Allah

Sedihnya, kalau ditelfon ama orang kantor nanyain kerjaan (masih aja ditanyain..), terus bergosip si A dan si B, terus kayak sekarang pada siap-siap mau terima THR plus gaji wah rasanya sedikit merongos. Biasa megang duit suka-suka mau belanja apa halah sekarang jadi menteri keuangan. Memang sih si Uda ngga pernah nanyain detailnya buat apa, tapi mami akan selalu membuat laporan keuangan bulanan dan berhubung krannya juga satu sekarang ya mami harus pandai-pandai karena pengeluaran kita juga banyak belom lagi mimpi yang lain

Tampang mami juga kayaknya udah mulai mirip-mirip Bu Minah hahahah, tangan yang dulu biasa megang keyboard goobye tangan halus kyu wak wak…kaki mami udah mulai pecah-pecah dikomplain ama Uda, ngga tau besok gimanaaaaaaaa udah lama ngga luluran, mandi kilat takut keburu si cantik bangun. Yah mudah-mudahan ngga bau badan aja dehhhhh :P hihihih…

Udah ah udah jam 12 mlm mami suka insomnia…tidur dulu yha

Aug 14, 2011

10 bulan qania, yuk jalan mami




Alhamdullilah qania udah 10 bulan ngga terasa aja si ratu kecil udah akan segera menjadi toddler (sebenarnya mami qania udah duluan ngasih biscuit toddler,gimana qania, ngga mau biscuit bayi biasa). Yah dimakan juga ngga terlalu banyak cuma buat kunyah-kunyah baik buat otot mulut.
 Perkembangan qania berat nya sih biasa naik 500 gram tiap bulan sekarang 7 kilo.
 Udah jago bisa main hide n seek, kita sembunyikan sesuatu dan qania akan marah kalo belum ketemu, kalo udah ketemu diambil terus disuruh kita sembuyiin lagi
 Strong will kayak papanya dan galak kayak maminya.
 Udah ngga mau shake hand lagi huhuhu
 Tepuk tangannya makin cepat dan keras
 Joget-joget angkat kedua tangan kalau dengar musik
 Karena lebih sering dibilangin “No No No qania, mommy said NO”… first words nya Qania mirip maminya “noo naaaa nooooooooo…”
 2 hari kemaren belajar mami mami mami dengan intonasi cepat, ikut kumur-kumur ma..ma mii miii blablabla
 Oh ya gigi qania tumbuh 1 lagi dibawah jadi total gigi ada 7, 4 diatas 3 dibawah
 Kalo ditanya, “qania gigi mana gigi mana”…nunjuk ke gigi nya sambil senyum
 Sad news, qania udah ngga mau nenen mami lagi, paling Cuma 2 hisap terus kayak mau muntah gitu, apa nenen mami nya udah ngga enak lagi kalah ama sufor. ASI mami juga menurun drastis.
 Yakkkkkkkkk mulai lahhh the real pengeluaran susu, kalau dulu 1 bulan susu formulanya 400 gram ngga abis-abis, sampai mami buang. Sekarang, hahahahhaha ngerti dehh kenapa para mak-mak dan bapak2 dikantor kalo ada susu diskon langsungggggg ngejar. Qania bisa ngabisin 400 gram ngga cukup 5 hari. Beli yang 800 gram 10 hari aja. Nah kebayang donk pengeluaran susu yang harus disiapkan? Kalo sebulan sekitar 6 kaleng 400gram berarti kita harus sediakan Rp.94,000X 6 = 564,000 yuhuuu selamat yaaa
 Pampers. Bukannya mami ngga suka berclodi ria. Mami suka, tapi ribetnya beli yang import, ngga boleh dikeringin pake mesin cuci. Jadinya keringnya lama. Terus kalo qania pipis ngga langsung dicebokin nanti kayak waktu itu demam karena infeksi saluran kemih (dulu maminya main pampers terus). Jadi yaa mami back to traditional aja pake celana. Tiap ngompol langsung cebok, langsung pake celana lagi. Repot memang tapi lebih sehat. Cucian juga ngga abis-abis. Karena pemakaian kapas basah atau tissue antiseptic itu tidak boleh sering-sering. Kata dsa nya qania, tissue itu hanya untuk traveling atau emergency. Yang benar adalah dengan air mengalir alias anak nya dibawa kekamar mandi disiram dengan air yang mengalir. Jadi pampersnya qania pake Cuma malam aja.



 Jalan. Alhamdullilah dari umur 9 udah mulai merambat. Tapi ini si ratu kecil berani banget. Mulainya dari nyebarang antara lemari dan tempat tidur. Terus ngejar kita. Akhirnya tanpa sadar 8 langkah qania hop hop ngga pake jatuh dan ngga pake jinjit. Alhamdullilah. Repotnya? Jangan ditanya box bayi nya udah ngga ampuh lagi buat narok dia main.

Aug 4, 2011

@ pontianak (part 1)

Telat banget yha postingannya udah hampir lebih 2 minggu disini.
Tangal 7 July kita bye Jagakarsa tercinta...
Pesawat kami agak delayed, jadi baru berangkat sekitar jam 7 malam. Perjalanan Jkt-PNK sekitar 1 jam 30 menit hampir sama dengan ke Padang, dan tidak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Pontianak (kayak co Pilot aja)
Qania Alhamdullilah enjoy aja, sampai di Bandara Supadio celingak-celinguk sebentar terus tidur deh.

1. Kesan pertama (maaf sengaja dibikin angka juga biar ingat urutannya bow,)sampai di Pontianak, pastinya BAU ASAP KEBAKARAN HUTAN (dibakar atau terbakar kurang jelas juga sih).

2. Kesan kedua, mohon maaf bandara nya jadul banget. Oh ya di Padang sebelum Bandara Minangkabau International Airport yang baru, masih di Bandara Tabing, nah compared dengan ini Bandara Supadio masih sedikit tertinggal. Ngga tau yha mungkin pengen kesannya klasik atau apa yha yang jelas kok saya ngelihatnya ini Bandara udah lamaaaaaaaaaaa banget. Yang paling keliatan konter-konter hotel dan taksinya, yaa dengan papan plang kayu, terus plus loket-loketnya, padahal hotel-hotel tersebut bintang 3 dan 4. Ngga sempat foto-foto, nanti ya kalo kesitu lagi.

Anyway mungkin berhubung hari malam juga yhaaa..
Lanjut lah perjalanan kami dari Bandara ke hotel,

3. kota Pontianak lebih rapi dan hidup dibandingkan Padang, lebih bersih, dan memang kota ini jauh lebih maju.
Malam itu kami menginap di Kapuas Palace Hotel.



Oh ya untuk taksi dari Bandara ke Hotel sekitar IDR 75K.
Hotel bintang 3, Hotelnya sih udah agak tuir, bersih, dan yang pasti membuat qania tidur mendengkur setelah 3 hari tanpa AC (kita sudah packing AC nya di Jakarta). Untuk kamar mulai sekitar IDR 375K. Oh ya tiap sabtu dan minggu disini ada All u can eat DIM SUM nya cuma IDR 50K, kebayang kan kalo di Jakarta beli 1 pack isi 4 yang kecil2 harganya IDR 12K. Jadi next time pengen aja papa qania makan Dim Sum disana...

Terus malam berikutnya kami pindah ke hotel yang lain namanya Grand Mahkota, karena papa qania ada meeting di hotel, jadi mami dan qania nebeng dehh (tapi makan tetep bayar sendiri sayang nya yha, kalau nginap gratis pastinya lebih enak donk daripada bayar sendiri kayak di Kapuas kemaren heheh). Oh ya di sini ketemu om Tukul Arwana yang lagi shooting ke Kalbar, tampangnya lucu persis kayak di Empat Mata.
Oh ya disin mami order Sapo Tahu, tapi ngga tau yaa rasanya ngga mak nyos padahal harganya lumayan mahal sekitar IDR 50K

Oh ya minggu berikutnya papa qania ada dinas lagi, kali ini kami ikut nginap di Hotel Orchardz, hotelnya lebih moderen, di lift terpasang schedule acara mingguan band, dan plan untuk Ramadhan. Terus isi kamar juga lengkap dan bersih.
Dari ketiga hotel ini yang paling asik yha hotel Orchardz, mami paling suka french toast nya enaaaaaaaaakk.

Menjelang kami dapat rumah, kami tinggal di Mess Kantor Papa Qania. Di sini kita sebenarnya udah oke dengan rumah yang akan disewa tapi curiga dengan airnya yang susah, jadi kami hunting lagi.

4. tinggal di Pontianak yang selalu ditanya adalah AIR nya gimana, LANCAR? ada pompa? karena kalau musim kemarau air bisa sangat sangat susah.

Alhamdullilah kami dapat rumah dekat dengan kantor papa qania sekitar 3km, daerahnya di Paris 2. Air lancar. Rumahnya ada 3 kamar, (1 nya kecil banget sih kami jadikan gudang). Udah dikasih spring bed baru. Foto nyusul yha. Alhamdullilah. Tapi tetap papa qania harus beli mesin cuci dan kulkas baru, mengingat semua barang kita tinggal di Cibubur. .

5. Hidup di Pontianak lebih mahal, beli sayur bayam aja disini ditimbang, 1 ons= Rp, 1000, rugi donk kalo akar bayam nya besar hehhehe. Pokoknya mami masih shocked dengan harga sembako disini. Pengen beli bumbu2 gulai kayak lengkuas, jahe, daun salam, biasa kia beli campur-campur 2ribu perak aja, yach disini jangan ditanya, masing-masing dihitung satuan. Cape kan..

6. Dengerin radio, belanja di pasar rasanya lebih mirip tinggal di Malaysia dibandingkan di Indonesia, karena logat Melayu orang Pontianak sangat kentara.

7. ada lagi yang bikin mami qania shocked dan mati langkah, angkot nya disini jarang dan susah. rata-rata pada punya mobil dan motor. Yachh mami ngga bisa bwa motor, mobil juga ngga punya. Jadi rencannya mami mau cari sepeda aja lah buat ke pasar.Tapi tetap mau belajar bawa motor walaupun Oma kurang restu.

8. biar masih shocked mami agak terhibur karena disini lengkap, ada Natasha (mau mulai menata diri lagi ah), ada Martha Tilaar Spa, ada XXI juga. Mall nya lumayan lengkap. Ada Giordano, executive, the body shop, NYLA, minimal (bajunya nomburu), sport station, hypermart, carrefour, matahari, oh ya ada baskin robins juga (maklum lah mami kan awalnya agak underestimate). Di Padang hayo sapa yang mo beli es krim Baskin Robins?

9. agak terheran-terheran di sini banyak sekali yang jualan mpek-mpek (agak kurang nyambung yha analisa mami, penasaran dengan rasanya,)

oke segitu dulu ya ntar mami sambung lagi

note, maaf mami belum sempat foto-foto,
gambar peta diambil dari borneobagana.blogspot.com
gambar hotel diambil dari http://www.borneoaccessadventurer.com