Jun 27, 2011

seorang pendendamkah saya?


seorang pendendamkah saya?

yappp....itu pertanyaannya,
maaf awalnya saya tidak ingin berbagi tentang ini. Tapi hati ini kok masih sesak aja jika teringat kejadian itu. Rasanya mau ngelus-ngelus dada (padahal dada rata ehehh!!!)
Dan ini membuat saya mulai bertanya-tanya, apakah memang saya orangnya tidak bisa memaafkan orang itu? atau memang pendendam kesumat? (amit-amittt)

Kejadian ini sudah hampir 1 bulan yang lalu disuatu sore, ada seseorang yang maaf saya tidak terlalu mengenalnya atau bahkan merasa akrab dengan dia (ntahlah mungkin dia yang merasa akrab dengan saya)...cerita oh cerita, sampai pada akhirnya muncullah percakapan ini :

saya, dia, dan teman saya : chit chat chit blalalalala

saya : jadinya debi resign, mau fokus ngurus qania dan ikut Uda aja. Uda biar udah lulus S2 di UI tapi belum jelas juga surat pindahnya, kemaren qania aja sempat jatuh dari matras..debi aja bisa teledor, apalagi pembantu, orang yang ngga ada hubungan darahnya

DIA : ohh kalau anak tuh biasa, bergerak, namanya makhluk hidup

saya : iya ngga lah kasian aja
* dalam hati saya mulai jengkel maksuddd lo biasa aja gitu kalo anak jatuh, jatuhin aja tuh keponakan lu kalo iya biasa)

DIA : ohhh kalo debi jelas, jelas dari awal udah salah, (diulang lagi ama dia kalimatnya), udah salah,....DEMI KARIR debi berpisah ama suami, kita disini, membiarkan suami disana. (again she mentioned the words "salah"), dari awal tuh debi udah salah....

saya : tersenyum aja
(walaupun ini hati2 udah hancuurrrrr, demi karir??)

=== then saya pulang dari tempat itu dan bersumpah (segitunya waktu itu kan emosi banget), ngga akan kerumah itu jika ada si DIA

Dan saya lanjutkan cerita itu ke adik ipar saya, sambil mata berlinang air mata HIKKSS...
Alhamdullilah punya adik ipar biar baru lulus kuliah tapi cukup mature, "udah lah kak, biar aja...orang aneh.., ngga usah dipikirin "...

Yappp yapp beneran saya memang ngga harus mikirin
Tapi jujur kalimat dan intonasi DIA itu masih ada persis dikuping saya

HELLOOOOOOOOOWWW....WHO THE H^^& YOU ARE, how can you blame other people so easily
Again HELLOOOOOOOOOWWW how can you blame other people so easily,...katanya pendidik...Kok Omongannya seperti itu
Apa perlu saya kasih tau keseluruh dunia???
DEMI KARIR? emang DIA tau karir saya, apa impian saya? c'mon

Begini, waktu saya masih gadis (sekarang udah ga lagi kekekke!!)
Saya juga punya guru spritual kok, ngga cuma Mas Anang, atau para artis yang lain.

Sebelum saya memutuskan untuk long distance rumah tangga, saya sudah menanyakan ke orang-orang yang saya aanggap pantas buat bertanya.
1. Ustadz Aceng Karimullah, Ustadz nya Trakindo kantor saya
2. Ustadz Pengajian di Al Azhar...(tiap saya dulu ngaji ke YISC
3. Ustadz Husain Alatas, ustadz yang biasa ngasih pengajian dirumah direktur saya

Semuanya mengatakan:
"Jika dalam berumah tangga, memang tentu idealnya kita selalu bersama, tapi adakalanya beberapa kondisi memang harus diambil langkah untuk tidak bersama atau dekat. Tapi (catet yaa tapii)..jika suami sebagai imam, tidak punya keberatan sedikitpun, maka kamu sebagai adalah orang-orang yang harus menjaga amanah tersebut. TAPIIIII jika suami mu memintamu untuk mengikuti nya, makaaa kamu harus mengikuti apa yang diminta suamimu itu, kalau tidak yaa jadi istri yang tidak taat dengan suami, tidak taat tentunya menjadikan jalan menjadi istri yang soleha tidak tercapai kan?? karena untuk taat suami saja kamu tidak bisa.."

So....I will tell the world that, Alhamdulillah saya punya suami yang luar biasa baiknya, yang tidak sedikitpun melarang saya berkerja, tidak keberatan untuk berjauhan. Kenapa saya resgin ? saya yang meminta (suami khawatir saya bosan dirumah kurang aktualisasi diri), karena buat saya jika berpisah ama suami dan suami juga, masih fine-fine aja...tapi Qania? si kecil ini sudah mulai mencari figur papanya..Ntar keseringan tukang galon ama tukang gas yang datang kekontrakan dikira bapaknya (*intermezzo dikit tadi ngetiknya udah panassss soalnya heheh)

Dan jangan pernah bilang ke saya " kasian yaaa udah sekolah jauh-jauh keluar negeri ujung-ujungnya jadi ibu rumah tangga.

HELLOOOOOOOOOOWW again HEELLLLLOOWW serendah itu menganggap profesi seorang ibu rumah tangga?? Kok kasian sih ke saya??

ini hanya sebatas curhat sambil menikmati lotus notes untuk beberapa hari ke depannnnnnn hhehhe very very personal opinion

setelah menikah dan punya anak, saya baru ngerti dan merasakan...........bahwa satisfaction dan pengembangan diri itu tidak terlalu penting lagi buat seorang debi, rasanya saya egois sekali yaa? demi pengembangan, dan iming-iming sedikit ego kebebasan financial saya harus mengorbankan tugas utama sebagai seorang istri untuk mengurus suami tercinta (alhamdullilah gitu secara diluaran sana banyak orang yang belom bertemu jodohnya) iibu untuk menjaga anak (alhamdulillah ya Allah dikasih amanah dimana orang lain masih belom mendapatkannya even bertahun2), melihat anak growth up tidak bsa diukur dengan gaji atau apalah yang membuat saya kehilangan golden moment bersama si kecil.

Dan saya tidak pernah (Insya Allah ya) menganggap para mom yang bekerja salah, semua pilihan, justru salut, karena ngga mudah lho punya energi yang besar ketika dikantor kita sudah terfosir pikiran dan emosi, dan sampai dirumah, anak yang rewel atau sakit. Coba mana ada kuat begadang, perempuan itu luar biasa kuatnya. Mereka sanggup begadang, tidur sebentar, atau tetap terjaga saat anak sakit. Besok harus fit dikantor, ketika pulang harus menyiapkan energi untuk bermain dan melayani suami.

Dan yang bikin saya jengkell adalah HELLLOWWW saya tidak merasa kenal dengan nih orang, ketemu juga baru 2 kali, how dare gitu ya..berani-beraninya berkomentar orang salah. Kalau yang ngomong itu teman saya, atau orang yang saya akrab sih fine-fine aja. Yahh bebas-bebas aja sih orang berkomentar tapi pelajaran #27062011 buat saya adalah jangan pernah berani mengatakan orang itu salah, karena tidak berhak menilai kehidupan orang itu salah atau benar. Semua orang punya alasan nya tersendiri.

Oh yha ngemeng-ngemeng saya baru baca blog mama sasha
Ini loh jadi pembicaraan yg bikin gw risih dan kalo ada topik kaya gini biasanya gw milih utk ngalihin, kalo gak bisa dialihin gw tinggal pergi yg ngajak ngomong :) ) Usiil banget ngurusin keputusan orang. Semuanya kan tergantung gimana kita jalaninnya..gw rasa orang yg masi usil ngurusin keputusan orang adalah orang yg paling gak bahagia sama keputusan yg dia ambil :P

I agree...setuju...orang yang masih usil ngurusin keputusan orang adalah orang yang paling ga bahagia sama keputusan yang dia ambil...

Well semoga saya pelan-pelan bisa memaafkan dan bisa mengatakan ke dunia bahwa saya bukan pendendam...

8 comments:

  1. huaaa.. mami qania ga LDR lagi... senangnyaaa... Aku kapan yaa?

    ReplyDelete
  2. biiii...bukan aku kan yang ngomong itu?

    ReplyDelete
  3. wow..debi, what a long curhat... hehe.. rasanya terlampiaskan ya bisa nulis semua kekesalan spt itu.
    diriku disini juga menghadapi org2 yg suka sibuk dg urusan org lain, dan sok idealis, suka pamer dan cari muka. pdhl profesi dan kehidupan yg telah lama daku jalani ini, baru sekejap dia rasakan... tapi ya, buang energi rasanya mikiran apa yg mereka hebohkan, justru kita yg akhirnya jadi spt mereka.
    ya sud lah deb, orang ga jelas gitu jgn di dengar n dipikirin, yg penting enjoy ur life with ur girl n ur hubby...semangat debi...:)

    ReplyDelete
  4. Sabar yha Mami,,
    papa slalu bersama mami dan Our lovely Qania,, ^o^

    ReplyDelete
  5. @endah L hehehe didoakan ya semoga berkumpul
    @hesty: bukan looo kan say itu yang pernah lo datengin mlm2 hehhe
    @ci iyaa udah lama ng curhat hehehe dipendam2 gini takutnya jadi jerawat hehhe
    @papa : iyaa semoga mami kuat yaaa paaa amiin

    ReplyDelete
  6. aku juga pernah curhat ttg kenapaaaa ya orang2 tuh (some of them) nanyain melulu : "Kapan punya anak? Kapan hamil?"

    aku curhatnya di blog. ya padahal curhat juga curhat biasa aja atuh, gak pake emosi ato marah-marah. malah cenderung negawa becanda. nah itu curhatan di blog dibaca ama salah seorang sodara.

    and you know the worst part?

    sodara aku itu LAPOR ke nenekku dan bilang: "Tyka tuh kalo gak suka ditanya2in ya jangan marah2 dong...."

    my goodness. people think they can say what they want, they can ask anything beyond their business tp saya gak boleh sebel?

    *maap mami, jadinya curhat, hehehe*

    "(alhamdulillah ya Allah dikasih amanah dimana orang lain masih belom mendapatkannya even bertahun2), melihat anak growth up tidak bsa diukur dengan gaji atau apalah yang membuat saya kehilangan golden moment bersama si kecil."

    LANGKAH TEPAT yg mami-nya qania ambil. ini aku contohnya, sampe sekarang blm jg dikasih keturunan. trus ada pembaca blog yg out of nowhere nyuruh aku introspeksi, dia menilai aku (dr blogku) bahwa aku pantes gak sih punya anak, kelakuan ku kyk begini?

    wkwkwkwkwk....

    b*tches are everywhere.

    semoga kita gak termasuk orang2 yg menyakiti orang lain dgn kata2 kita, baik sengaja atopun nggak. aamiin.

    *maap euy panjang bener ini komennya*

    ReplyDelete
  7. hai tika:
    iyya so many bit@#$ around yaa..
    udah lah mbak ngga usah kita pikirin
    anyway jadi senang dan bangga jadi tempat curhatnya
    yang namanya anak, rejeki semua itu kan Allah yang tau..

    mami qania doakan semoga mbak tyka selalu sabar dengan pertanyaan2 aneh..pasti ngga mudah apalagi buat kita perempuan kayaknya selalu disalahkan...
    dan juga mudah2an rejeki anaknya insya allah segera dapat..Allah paling tahu yang terbaik untuk, waktu yang terbaik buat kita....

    senang berkenalan mbak!!!

    ReplyDelete
  8. senang juga bisa dapet kesempatan main2 ke blog ini :)

    ReplyDelete

feel free to comment :)