Apr 18, 2011

hasil survey tpa kania nanda

Jumat lalu mami qania menyempatkan lunch time untuk survey ke TPA Kania Ananda di Departemen Pertanian, Ragunan. Awalnya sedikit kurang percaya sih dengan reviewnya Survei TPA Kania Nanda, Oleh Mbak Ari mami berharap sedikit lebih lah dari tulisannya.
Tapi nyampai situ (maaf mami qania bukan maksud memojokkan atau mami aja yang lagi sensi yha) tapi mami rasanya mau nangis disitu. Mungkin karena pertama kali mami liat TPA ya. Dan ngga bisa bayangin kalo qania berada disitu. Di Departemen Pertanian relatif dekat dengan kantor, sekitar 15 menit aja. Fasilitasnya lumayan lengkap ada permainan anak, dapur. Tapi yang bikin mami agak ngeri (apalagi dengan gaya tidur qania yang ng bisa pada satu posisi) dalam box bayi dipasang kain gendongan jadi semacam ayunan. Secara pribadi mami anggap itu berbahaya bisa kebalik lho. Terus anak-anaknya banyak banget. Mungkin waktu mami qania kesana lebih kali yha 15 ada yang udah SD juga. Terus yang ngasuh cuma 3 orang.

Anak-anak batita (yang baru belajar merangkak, duduk) main sendiri aja di atas matras. Mami takut aja kalo keinjak atau ketendang ama kakak-kakaknya yang main kejar-kejaran karena ngga ada yang ngeliatin.

Terus ada anak bayi sekitar 8 bulan, cantik banget imut, masih merangkak kayak qania, nangis minta digendong (bayi kalo minta digendong dua tangannya pasti diangkat ke atas) mami peratiin mbak nya lama datang (karna ada bayi lain yang menangis) akhirnya mami gendong si bayi, duhh tenggorokan mami ampe tercekat ngga bisa ngomong, karna si bayi kuat banget megang pundak mami terus berenti nangis.
Akhirnya pengasuhnya datang dan ngecek pampersnya ternyata si bayi risih ada pup nya.

Maaf mami udah ngga ingat foto-foto.
Kekurangan yang lain adalah gedung B (tempat penitipan anak) berada di tengah-tengah jadi kalo kita keluar masuk jalan kaki kegerban lumayan jauh. Tapi plusnya TPA ini resmi di bawah instansi pemerintah (dharma wanita Deptan) sangat membantu bagi karyawan Deptan yang berkerja di situ. Mungkin kalo mami pegawai deptan mami juga bawa qania yha, karna makan siang atau kalo kangen bisa ketemu qania. Dan kita ngga boleh sembarangan masuk keluar.

Harga per hari untuk bayi 3oribu mulai jam 8 pagi sampai jam 5 sore. Diluar itu dihitung over time per 30menit. Ngga mungkin jam 8 pagi teng kita tarok baby nya kan secara kita kerja jam 8 dan baru pulang jam 5. Jadi sehari sekitar 40ribu. Tapi ini kalo ndak salah berlaku juga buat balita bukan bayi aja.
Untuk balita ada fasilitas makan kalo bayi bawa sendiri (sore dimandiin)
Tapi sayang mami kurang sreg pas ibu pengurusnya bilang catering. Mami ngga tau catering darimana, mungkin khusus balita kali yha?

Pulang dari situ yha Mami agak lemes, mikirin langkah apa lagi yha buat setelah bulan Juli, karena adik mami udah mau balik ke Padang buat kerja.
Mohon doanya, ini benar-benar dilema yang berat ternyata buat wanita bekerja.
Semua memang perlu pengorbanan, Mami lagi mikir plus n minus nya semua buat qania
Sabar ya sayang insya allah ada jalan buat kita.

4 comments:

  1. Hai, aku pingin tahu, jadinya nitip Qania ke mana?

    ReplyDelete
  2. Dear mbak nanda akhirnya aq resign sayyyy

    ReplyDelete
  3. akhirnya resign mba? sekrng udah kerja lagi? ak juga rencana nitip baby disitu krn ada intervew di deptan. baby ku udah 5 bln ..deg2 an jg

    ReplyDelete
  4. Hai mbak debora, aku dulu suka dipanggil debora juga lho, xixixiix
    Iya akhirnya dengan kondisi suamiku yg dinas luar kota dan kerja aku yang juga mayan hectic, aku memutuskan mundur. Tapi apapun itu jadi fullmtime mom or working mom dua2nya superrrmom. Tiap orang punya kondisi yangbberbeda2.

    ReplyDelete

feel free to comment :)