Mar 5, 2011

Kemang Medical Care



Setelah searching info kemana-mana, akhirnya mami qania mantap milih KMC
Awalnya mau ke Hospital Cinere tapi jauh banget yha, secara kita kan ngga punya kendaraan kalau naik taksi jauh. Terus option ke 2 ke Pondok Indah tapi ternyata dr. Wati yang terkenal itu ngantrinya minta ampun. Kabarnya maksimal cuma 10 pasien per hari dan konfirmasi hari sebelomnya. Gimana caranya? Pondok Indah juga macet.
Kalo dari kontrakan ke KMC mayan dekat lewat ragunan, trakindo Ampera nyampe deh. Terus setelah ketemu beberapa orang yang ke KMC juga mereka semua puas, dan enaknya memang di KMC kita bisa discuss ama dokter sepuasnya (dokternya nanya apalagi bun?? dicatat dulu pertanyaan seblom kesini). Tapi yaa mehong nya mayan, ngalahin kontrol Jakarta Breast Centre nya mami qania. Kontrol dr. anak di KMC IDR 225K.

Awalnya mau dengan dr. wati tapi ternyata oh ternyata pasiennya berjubel (udah full sebulan sebelumnya). Beberapa teman pake dr. Endah, bbagus juga. sabar, dan apa yaa mami qania bisa curhat gimana nanganin bayi dalam keadaan emergency seperti demam, kejang kalau berdua aja ama qania. Secara papa qania kan jauh.

Biaya visite qania so far :
Qania umur 3 bulan
Kartu Pasien 15,000
Pediatric 225,000
Tempra 50,800
Vaksin BCG 175,000
Vaksin Engerix B 128,000
Vaksin Polio 85,000
Vaksin Tetract HIB 280,000
Total 958,800

Visit qania 4 bulan
Pediatric 225,000
Polio 85,000
Vaksin Tetract HIB 280,000
Total 590,000

Siap siap untuk vaksin umur 6 bln
Hepattis B, Polio, DPT, HIB (wah kayak yang pertama direkap!)

Kenapa mami tetap stay di KMC, ini gara-gara kejadian Qania masuk UGD jam 2 pagi!!
PUlang jalan-jalan ama Oma dari berenang,spa baby, makan2 di Blok M, malamnya qania muntah-muntah. Abis mimik langsung huek. Dari jam 11 mlm ampe jam 2 pagi.
Mengingat kita sempat trauma dengan prosedur UGD di Padang (ambil darah dan lainnya! waktu qania kuning, duh ngga bisa byangin qania klo langsung diinfus) masih tahan2 deh mami bawa qania ke UGD
Tapi takut qania dehidrasi jadi udah putusin deh ke UGD KMC.
Alhamdullilah dokternya nenangin banget. Qania dicek, diajak ngobrol (qania senyum-senyum ngeliah dr. John sondakh)..kata dokter qania belum dehidrasi
Qania diobservasi sekitar 2 jam, abis minum asi, apakah gumoh, refluks atau muntah. (karena tingkatannya berbeda.
Yak beberapa saat sesudah mimik mulai deh qania huek lagi. Lalu disarankan untuk jeda mimik dulu (sesudah mumtah mami takut qania lapar, langsung dikasih lagi itu ngga boleh krna lambungnya masih error). Jadi ditunggu sekitar 30 menit, baru dimimikin lagi, dan bolehnya sebentar aja sekitar 5 menit, stop. Lanjut 30 menit berikut nya. Alhamdulliah jarak muntah qania mayan bergeser.
Terus kita curhat ke dokternya, tky klo qania dinfus
dokternya bilang : ngga bun, obat yang paling baik itu asi. Kalo bayi masih mau minum asi masih bagus. Tapi klo bayi ngga mau, asi nya dimsukin lwat hiung (disonde)
baru terakhir pilihan infus. Kita jadi tenang, mengingat sekarang dokter-dokter sukanya main antibiotik dan suntik. Well so far KMC sesuai dengan slogannya safety, quality, compasion (kayaknya mami harus dibayar nih ama KMC buat ngasih testimoni KMC)
Pas bayar ternyata UGDnya juga ngga seperti yang mami qania bayangkan.
Alhamdullilah kena IDR 150K (mami pikir hampir sejete). Dokternya tetap memantau by sms. Semoga ngga ada kejadian UGD lagi Amin amin.

1 comment:

  1. Qania.. kamu abis dibotakin juga ya cayank?sama donk kaya delisha..
    *komenganyambung

    ReplyDelete

feel free to comment :)