Mar 23, 2011

Qania 1st time ngangkot

Gara-gara waktu itu belom punya stroller, terus mami qania ngga nahan banget pengen makan pizza dominos sore-sore..(menurut mami rasnya masih diatas pizza hut dan kayaknya juga lebih murah yha?) ...mikir nelp ama nunggu taksi lama, qania udah rapi, kalo bobo kan kasian ndak bisa liat2 kemana2.
Akhirnya mami putusin aja naik angkot, alhamdullilah suksessssss...berharap ngga ada yang merokok atau balpik. Alhamdullilah ngga ada. Ya jadi lah si cantik, maminya si cantik dan tante nya si cantik naik angkot 36. Menurut mami saat ini kalo mau tinggal,di Jakarta, ngga ada yang lebih pas posisisnya selain cilandak dan Jagakarsa sekitarnya. Angkotnya gampang (maklum lahhh belom berani berhutang sana sini hehe)dan kemana-mana juga enak. Maksudnya enak ke tempat yang mami suka. Paling enak yha Pondok Indah semua lengkap (dibandingkan Senci or Mall Taman Anggrek ) ngga tau yha mami sukanya PIM dari dulu, mau ke Ambassador juga dekat, ke Semanggi juga ngg terlalu jauh. Ke kantor cuma 15menit (can not wonder if working around sudirman dan sekitarnya mo pulang kantor jam berapa?) pulanng makan siang masih sempet. Sekarang juga ada Pejaten Village, lengkap ada Matahari, Gramedia, Hypermart plus XXI. Mau kongkow kayak masih gadis di Citos cuma 15 menitan juga. Pokoknya paling wokee..Mo jogging pagi ke Ragunan hari minggu tinggal jalan dikit.

Udah ah promosiin Jakarta Selatan (tapi ntar ujung2nya kalo beli rumah pasti deh pinggiran jakarta huhuhu, secara disni udah mehong)






Back to acara mamam pizza, nih qania ngga nangis naik angkot,,cuma susahnya kalo dari bayi udah ber AC , panas dikit, keringatnya udah minta ampuuunn
Mukanya agak bete hehhe...sampai di Penvil kita mutar-mutar bentar yha Qania dah bobok, beli Pizza, pulang dehhh (ini ngga tega angkot kalo malam2)....sampe rumah qania bangun bingun kok udah nyampe kamar lagi yha...

Mar 22, 2011

Jalan-Jalan with Oma

Basi banget yhaa ceritanya...
abis biasa mami qania sok sibukkk..kapan yaa bisa ngenet seharian kayak dulu heheh?
Bingung deh dengan para moms yang aktif nge tweet iya, ngeblog iya, aktif di milist juga..gimana caranya yhaa...secara mereka juga kerja yha. Kalo di kantor mami pas lunch pulang, lah kalo ngenet sambil kerja, pasti kerjanya salah2 deh
Secara kerjaan mami qania kroco mumetttt pusink kan kalo salah. Kalo pulang mami maeen deh ama qania, qania bobo mami beresin botol susu qania, nyuci celana pupnya (yang ini ngga mau dikasih ke Bibik, ngga lucu kan mami ngg tau warna pup anaknya, terus ngga percaya aja kalo beliau yang strelin pompa ama botol)







Anyway ini waktu qania jalan2 ama Oma, abis imunisasi jadwalnya berenang
awalnya waktu itu mo ke PIM (tapi waktu itu blm punya stroller hehehe, ngga kuat gendong teyus)
Setelah nyobain di Mom N Jo, qania coba babyspa, tempatnya sama di dharmawangsa square
Harganya juga sama, tapi overall Mami qania lebih puas di babyspa soalnya berenangnya dipandu ama terapisnya. Kalo di Mom n Jo dibiarin berenang sendiri. tapi tempatnya lebih cozy memang di Mom n Jo karena ada masing2 ada private roomnya. Kata terapisnya baiknya berenang itu 2xseminggu (wahhh geleng2 deh mami qania) kata Oma juga bagus gitu takutnya qania lupa gerakannya (kalo Oma jadi sponsor sih oke2 aja). Wah ini aja udah dijatahin satu x sebulan aja (mami udah motong jatah budget buat ke natasha hikss good bye natasha pake sabun bayi aja lah bersihkan muka (besok kalo qania dah bisa berenang di air dingin, berenang dikolam renang biasa aja ama mami btw baju renang muslim mami masih muat ng yha??

Dari berenang terus makan2 ke Blok M deh ama Opa Citra, Oma Citra dan Tante Lusi
Jadwal ama papa belum nih Papa qania masih pergi audit.

Mar 5, 2011

Kemang Medical Care



Setelah searching info kemana-mana, akhirnya mami qania mantap milih KMC
Awalnya mau ke Hospital Cinere tapi jauh banget yha, secara kita kan ngga punya kendaraan kalau naik taksi jauh. Terus option ke 2 ke Pondok Indah tapi ternyata dr. Wati yang terkenal itu ngantrinya minta ampun. Kabarnya maksimal cuma 10 pasien per hari dan konfirmasi hari sebelomnya. Gimana caranya? Pondok Indah juga macet.
Kalo dari kontrakan ke KMC mayan dekat lewat ragunan, trakindo Ampera nyampe deh. Terus setelah ketemu beberapa orang yang ke KMC juga mereka semua puas, dan enaknya memang di KMC kita bisa discuss ama dokter sepuasnya (dokternya nanya apalagi bun?? dicatat dulu pertanyaan seblom kesini). Tapi yaa mehong nya mayan, ngalahin kontrol Jakarta Breast Centre nya mami qania. Kontrol dr. anak di KMC IDR 225K.

Awalnya mau dengan dr. wati tapi ternyata oh ternyata pasiennya berjubel (udah full sebulan sebelumnya). Beberapa teman pake dr. Endah, bbagus juga. sabar, dan apa yaa mami qania bisa curhat gimana nanganin bayi dalam keadaan emergency seperti demam, kejang kalau berdua aja ama qania. Secara papa qania kan jauh.

Biaya visite qania so far :
Qania umur 3 bulan
Kartu Pasien 15,000
Pediatric 225,000
Tempra 50,800
Vaksin BCG 175,000
Vaksin Engerix B 128,000
Vaksin Polio 85,000
Vaksin Tetract HIB 280,000
Total 958,800

Visit qania 4 bulan
Pediatric 225,000
Polio 85,000
Vaksin Tetract HIB 280,000
Total 590,000

Siap siap untuk vaksin umur 6 bln
Hepattis B, Polio, DPT, HIB (wah kayak yang pertama direkap!)

Kenapa mami tetap stay di KMC, ini gara-gara kejadian Qania masuk UGD jam 2 pagi!!
PUlang jalan-jalan ama Oma dari berenang,spa baby, makan2 di Blok M, malamnya qania muntah-muntah. Abis mimik langsung huek. Dari jam 11 mlm ampe jam 2 pagi.
Mengingat kita sempat trauma dengan prosedur UGD di Padang (ambil darah dan lainnya! waktu qania kuning, duh ngga bisa byangin qania klo langsung diinfus) masih tahan2 deh mami bawa qania ke UGD
Tapi takut qania dehidrasi jadi udah putusin deh ke UGD KMC.
Alhamdullilah dokternya nenangin banget. Qania dicek, diajak ngobrol (qania senyum-senyum ngeliah dr. John sondakh)..kata dokter qania belum dehidrasi
Qania diobservasi sekitar 2 jam, abis minum asi, apakah gumoh, refluks atau muntah. (karena tingkatannya berbeda.
Yak beberapa saat sesudah mimik mulai deh qania huek lagi. Lalu disarankan untuk jeda mimik dulu (sesudah mumtah mami takut qania lapar, langsung dikasih lagi itu ngga boleh krna lambungnya masih error). Jadi ditunggu sekitar 30 menit, baru dimimikin lagi, dan bolehnya sebentar aja sekitar 5 menit, stop. Lanjut 30 menit berikut nya. Alhamdulliah jarak muntah qania mayan bergeser.
Terus kita curhat ke dokternya, tky klo qania dinfus
dokternya bilang : ngga bun, obat yang paling baik itu asi. Kalo bayi masih mau minum asi masih bagus. Tapi klo bayi ngga mau, asi nya dimsukin lwat hiung (disonde)
baru terakhir pilihan infus. Kita jadi tenang, mengingat sekarang dokter-dokter sukanya main antibiotik dan suntik. Well so far KMC sesuai dengan slogannya safety, quality, compasion (kayaknya mami harus dibayar nih ama KMC buat ngasih testimoni KMC)
Pas bayar ternyata UGDnya juga ngga seperti yang mami qania bayangkan.
Alhamdullilah kena IDR 150K (mami pikir hampir sejete). Dokternya tetap memantau by sms. Semoga ngga ada kejadian UGD lagi Amin amin.