Aug 30, 2010

Adat Manjalang Mintuo di Ramadhan


Ya ini salah satu adat minang bagi pengantin perempuan, apalagi pengantin baru, membawakan makanan buat mertua tidak hanya mertua tapi mamak (kakak2 Mertua) dan seluruh keluarga suami. Waktunya biasanya awal menikah (selama jadi pengantin baru bow), Ramadhan, dan juga lebaran Idul Fitri. Tujuannya supaya silaturahmi tetap terjaga.

Istilahnya macam-macam ada yang bilang, mahanta nasi (mengantar nasi) khas dengan rantang alumunium yang secara kalau amburadul di lantai bunyinya minta ampun.
Jaman dulu kan belom ada tupperware n lock n lock hehe.

Yang uniknya rantang ini sebenarnya memakai aturan-aturan tertentu, misalnya gulai kepala kambing (utuh), rendang/ daging asam padeh (pedas) gadang (besar) artinya tidak boleh dipotong-potong dagingnya, singgang ayam (ayam panggang utuh), kue bolu biasanya sih bolu gula merah atau yang lengkap dengan dekorasi mentega warna warni
Plus nasinya juga.

Jadi kemaren ceritanya, saya sudah dibantu Mama mempersiapkan rantang ini (sebenarnya Mama yang nyiapin hehe).
Yach sudah ngga bisa seperti aturan aslinya, abisnya saya juga lagi hamidun besar begini, dan Mama saya sangat sibuk.
Alhasil rantang saya isinya Rendang, Asam Padeh Ikan, Buah-Buahan, Rakik macho (Kerupuk Ikan), Kue-kue kampung sperti lapek bugih, nagosari, dan lapek pisang.

Alhamdullilah mertua saya itu baik banget...kemaren saya tidak bisa menemani si Uda pulang kampung (mesti perjalanan 5 jam) dan waktu itu juga ngga mikir buat nyiapin rantangnya. Ibu mertua malah mengunjungi menantunya, senangnya serasa jadi menantu kesayangan (halah GEER). Jadi mama Sangir (biasa saya manggil mertua), berbuka dirumah bersama dengan keluarga ipar saya. Rantangnya ya dibongkar ulang langsung dihidang buat di meja.

Saya bersyukur banget keluarga suami ngga ribet, mengingat pada waktu awal menikah pun saya tidak sempat menjalang mintuo, karena waktu cuti saya dan uda sangat terbatas. Selama ramadhan saya lagi hamil besar, dan Insya Allah lahiran sekitar lebaran, mungkin tidak sempat untuk menyiapkan rantang-rantang nya.

Yang jelas harus mempelajari adat Solok (adat kampungnya Uda) terus nih...

Sumber lengkap tentang adat minang ada disini
http://bundokanduang.wordpress.com

1 comment:

  1. Waaahh,,rajiin bgt bumil yg satu ini..aq jd malu sendiri..dah dua kali ramadhan tp lum pernah sekalippun nganter pabukoan..*manantu durhakoooo..* :p

    ReplyDelete

feel free to comment :)