Dec 22, 2009

Behind the Scenes my Prewedding

Foto-foto ini waktu pas pre wed...lucu aja kalau ngeliatnya
So sweet..masih malu2 halah!!

Buat Yesti dan Rizal makasih yaa. Plus Mas Toriq (I am still looking for your picuture) biar baru kenal. Aku terharu...terharu banget. Tanggal 7- 8 Agustus kemaren acara buat photo Prewedding nya dimajuin. Harusnya long weekend 17an.

Jadi langsung telfon boz Rizal buat datang ke Jakarta. Awalnya memang nggak ada rencana buat nyiapin foto Prewed, tapi setelah dipikir-pikir oke juga. Boz Rizal yang hobi manggil aku ndut ini udah lama sih aku ledekin abis foto-fotonya bagus-bagus. Apalagi kemaren menang lomba foto. Atau karena modelnya keren-keren Boz?Aku pengen banget difoto ama dia pokoknya.
I
Ya mungkin kalau mau yang lebih bagus dan lebih profesional bisa aja..tapi mahal (halah!!). Yang paling penting bagiku adalah teman baikku terlibat dalam kebahagiaanku. Aku tau dia cape banget dari Surabaya naik kereta, plus 2 hari pemotretan. Jumat sore dari kantor langsung ke Jakarta. Duh nggak tega. Boz Rizal ini temen pertamaku di Surabaya. Dia yang nganterin tiap hari ke kosan, nyari kosan, makan bebek tiap sore di Jemur Sari, indahnya..halah untung ngga ada yang terlibat cinta lokasi...Ng tau deh kalo si Boz ke aku hahahah!!.

Plannya adalah :
Sabtu > Puri Bali Sawangan (Komplek Rumah Yesti, cuamiikk banget), langsung ke LE Bridge Ancol
Minggu > Taman Menteng, Kebun Raya Bogor, Kota Tua

Tapi ternyata jadi model itu susah dan nggak bisa buru-buru. Hasilnya dipilih dua tempat aja, Puri Bali plus Kota Tua.

Sabtu pagi setelah jemput si Uda di Cengkareng langsung janjian dengan Boz Rizal di Lebak Bulus. Sekitar jam 11 an kita bertemu. Dan si Boz bawa temennya, Mas Toriq yang jago candid photo. Jam 12 an kita udah nyampe di Puri Bali. Puri Bali ini sekitar 1 jam dari Lebak Bulus. Perumahannya milik Wijaya Karya, konsep Bali dan bagusnya mereka nggak pelit taman.

Rumah-rumahnya pun bergaya ala Bali sesuai namanya. Yesti temenku tinggal di Taman Ayun. Di sini juga ada saung-saungnya jadi oke banget.
Makan siang udah disiapin Yesti biar beli tapi aku terharu banget dia nyiapin semuanya plus temanya karena si Uda orang Padang ya makannya Padang. Dan senang banget semua bisa cepat akrab. Apalagi Yesti ngeliat brownis Toriq tambah semangat deh hehehehe..
Abis makan siang dan sholat mulai deh sesi make over. Make upnya aku di handle oleh Yesti. sedangkan aku make up Uda yahh bedak tipis aja.
Awalnya aku masih kaku jadi boz Rizal sebel soalnya ekspresi nya nggak dapat. Justru si Uda yang santai. Kalau aku ama boz nggak boleh terlalu monyong..nggak feminim keliatan banget kalau bawelnya..tapi kalau senyum tanggung susah soale kena behel gigi.
Akhirnya disuruh ama si Boz ngobrol-ngobrol santai, trus difotoin. Duh senangnya.
Selesai pemotretan udah mau Maghrib. Kita sholat terus ke Warung Solo di Ampera.

Rencananya buat makan aja eh jadinya foto-foto jadi modelnya boz Rizal buat jadi portfolio dia. Warung Solo kita candle light dinner (sayangnya ber empat), yang satu pasangan beneran yang satu lagi pasangan homo hahaha..peace boz becanda. Oh ya bagi yang mau foto disini perhatikan kostumnya. Karena suasananya klasik, baju ku kurang cocok buat foto disini. Dan aku juga udah nggak sanggup buat ganti kostum lagi. Baiknya disini pakai baju tradisional kebaya atau yang polos-polos aja.

Malamnya sebelum tepar beneran masih nyempetin buat liatin midnite di Penvil tapi ternyatanya filmnya terlalu berat buat kita yang udah kecapean. So we decided to go home.

Minggu Pagi kita siap-siap ke kota Tua. Memang sih tempat ini rada pasaran buat foto pre wed makanya aku ngg mau di spot-spot yang udah sering di pake orang apalagi sepeda ontel. Jadi boz Rizal cari spot dulu. Ada spot yang bagus banget dan kontras dengan kostum ku. Oh ya sebelumnya aku sempat kawatir kalau ada preman-preman yang minta restribusi nggak resmi. Alhamdullilah nggak ada dan nggak bener. Oh ya lucunya waktu aku di foto ama Uda, ada beberapa fotografer juga trus minta ijin buat motoin kita. Jadi kayak model beneran deh...
Tapi harusnya kita minta email mereka ya..sapa tau hasilnya juga bagus lumayan buat nambah koleksi.
Di Kota Tua si Boz udah senengan, aku udah mulai dapet soul berfoto. Foto-fotonya masih ama Boz Rizal jadi belom bisa diupload.
Udah jam 12 dan udah mulai panas kita pindah ke Museum Bank Mandiri, tapi sebenarnya bukan buat foto tapi ngadem. Habis panas banget. Dan lagi untuk foto prewed ijinnya harus diurus 7 hari sebelum hari H.









No comments:

Post a Comment

feel free to comment :)